Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Denda Antitrust Apple di Prancis Dipotong Menjadi 366 Juta Dolar AS

Jumat 07 Oct 2022 22:15 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Esthi Maharani

Pengadilan banding di Prancis telah memangkas denda antitrust Apple dari 1,1 miliar euro menjadi 372 juta euro atau sekitar 366 juta dolar Amerika Serikat

Pengadilan banding di Prancis telah memangkas denda antitrust Apple dari 1,1 miliar euro menjadi 372 juta euro atau sekitar 366 juta dolar Amerika Serikat

Foto: EPA-EFE/MICHAEL REYNOLDS
Pengadilan banding di Prancis pangkas denda antitrust Apple jadi 366 juta dolar AS

REPUBLIKA.CO.ID, PRANCIS—Pengadilan banding di Prancis telah memangkas denda antitrust Apple dari 1,1 miliar euro menjadi 372 juta euro atau sekitar 366 juta dolar Amerika Serikat (AS) (Rp 5,5 triliun), menyebut hukuman asli “tidak proposional” dan mengatakan bahwa jumlah baru itu “cukup” untuk mencegah perusahaan dari perilaku buruk, menurut untuk laporan dari Reuters dan Bloomberg.

Denda tersebut berasal dari tahun 2020, dan dipungut oleh otoritas persaingan Prancis Autorité de la Concurrence, yang menuduh Apple memanipulasi pasar ritel untuk produknya.

Dilansir dari The Verge, Jumat (7/10/2022), menurut otoritas, yang memulai penyelidikannya pada 2012, Apple telah setuju untuk tidak bersaing dengan dua grosirnya, dan membatasi beberapa pengecer untuk menurunkan harga produknya. Itu juga menuduh perusahaan membatasi berapa banyak iPad yang diberikannya kepada beberapa pengecer dibandingkan dengan pasokan yang diberikannya kepada tokonya sendiri.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, seorang juru bicara Apple yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk mencabut pengurangan denda, karena perusahaan percaya tidak perlu membayar apa pun karena “keputusan tersebut berkaitan dengan praktik lebih dari satu dekade lalu.” Dengan cara yang sama, Bloomberg melaporkan bahwa regulator juga mempertimbangkan untuk mengajukan banding, karena ingin “menjamin sifat larangan dari hukuman kami, terutama ketika menyangkut pelaku-pelaku pasar” dari ukuran Apple, menurut juru bicara Autorité Virginie Guin.

Prancis bukan satu-satunya tempat di mana Apple menghadapi tindakan antitrust; Uni Eropa mengejar perusahaan untuk kebijakan App Store-nya, serta penolakannya untuk membiarkan dompet pihak ketiga menggunakan fungsi NFC iPhone untuk pembayaran. Di Amerika Serikat, ada beberapa kasus antitrust yang melibatkan Apple yang sedang berjalan melalui pengadilan, termasuk yang dibawa oleh Epic Games dan pencipta Cydia, dan ada laporan bahwa Departemen Kehakiman sedang mempertimbangkan untuk membawa kasus terhadap raksasa teknologi itu juga.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile