Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

RSUD Dr Soetomo Bantu Usut Penyebab Kematian Syaifullah

Rabu 28 Jul 2010 22:51 WIB

Red: taufik rachman

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA--RSUD dr Soetomo Surabaya membantu upaya pengungkapan penyebab kematian wartawan senior SKH Kompas Biro Kalimantan, H Muhammad Syaifullah (43), yang ditemukan tewas di rumahnya di Balikpapan (26/7).

"Sampel organ korban sudah diterima staf RSUD dr Soetomo Surabaya, tapi saya masih menguji disertasi mahasiswa kami," kata pakar forensik RSUD dr Soetomo, Prof Dr Med dr H Moch Soekry Erfan SpF DFM,di Surabaya, Rabu. Menurut dia, sampel korban diuji pada dua lembaga yakni di Instalasi Kedokteran Forensik RSUD dr Soetomo dan Laboratorium Forensik (Labfor) Polri Cabang Surabaya di Mapolda Jatim.

"Tim Labfor Polri meneliti kadar toksin (racun) di dalamnya, kemudian kami akan menguji secara patologi. Paling tidak, kami membutuhkan waktu seminggu, karena sampel perlu diiris, dipotong, dan dimasukkan preparat," katanya. Ahli forensik yang pernah terlibat dalam pengungkapan kasus Bom Bali itu memperkirakan hasil uji forensik paling cepat akan dapat diketahui dalam waktu lima hari, namun bisa juga sampai seminggu.

Almarhum ditemukan meninggal di ruang tengah rumahnya di Komplek Balikpapan Baru Nomor 8 Blok S-2, Balikpapan dengan mulut berbusa. Almarhum meninggalkan seorang istri, Isnaniah Sri Rohmani, dan dua orang putri yaitu Dilla dan Naza. Dilla siswa kelas satu SMP, sedangkan Naza baru masuk SD.

Selama ini, istri dan anak-anaknya tinggal di Banjarmasin, sedangkan almarhum tinggal sendiri di Balikpapan, sehingga kematian almarhum diketahui setelah istrinya sulit menelepon sejak Sabtu (24/7), lalu meminta bantuan rekan wartawan lainnya.

Almarhum ditemukan meninggal oleh Wahyu Hidayat dan Tri Widodo, dua sahabatnya, dalam kondisi terbaring dengan posisi telentang di depan televisi dengan hanya mengenakan sarung tanpa baju. Tangan kanan almarhum memegang remote televisi. TV-nya sendiri tak menyala.

Di dekat tubuh almarhum yang dilaporkan menderita penyakit hipertensi dan jantung itu ditemukan obat sakit kepala dan gelas bekas limun. Mulut almarhum berbusa.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile