Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Australia tak akan Buka Perbatasan Meski Ada Vaksin Covid-19

Senin 18 Jan 2021 07:33 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Seorang wanita menunggu untuk diuji di lab pengujian COVID-19 walkthrough di Heidelberg West, Melbourne, Australia, 22 Oktober 2020.Penduduk lima pinggiran kota di utara Melbourne, termasuk 120 orang yang tinggal di blok perumahan sosial, telah didesak untuk menjalani tes jika mereka mengalami gejala COVID-19 setelah seorang siswa sekolah dinyatakan positif.

Seorang wanita menunggu untuk diuji di lab pengujian COVID-19 walkthrough di Heidelberg West, Melbourne, Australia, 22 Oktober 2020.Penduduk lima pinggiran kota di utara Melbourne, termasuk 120 orang yang tinggal di blok perumahan sosial, telah didesak untuk menjalani tes jika mereka mengalami gejala COVID-19 setelah seorang siswa sekolah dinyatakan positif.

Foto: EPA-EFE/ERIK ANDERSON
Australia mengambil langkah hati-hati dalam mencegah Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Australia mungkin tidak akan membuka kembali perbatasan internasional tahun ini. Kepala Departemen Kesehatan, Brendan Murphy, menyatakan, bahkan kondisi itu akan tetap terjadi walau sebagian besar penduduknya divaksinasi virus corona, Senin (18/1).

"Bahkan jika kami memiliki banyak populasi yang divaksinasi, kami tidak tahu apakah itu akan mencegah penularan virus," kata Murphy kepada penyiar publik, ABC.

Baca Juga

Negara itu telah mengelola virus corona lebih baik daripada banyak negara lain melalui karantina wilayah atau lockdown yang ditargetkan dan tingkat pengujian dan pelacakan kontak yang tinggi. Hanya saja, negara ini tetap mengambil langkah hati-hati, termasuk laporan empat kasus positif pada pengunjung luar negeri di Victoria, semuanya terkait dengan turnamen Australian Open.

Acara itu diselenggarakan di bawah protokol virus corona yang ketat dengan pemain, pelatih, dan kru dibawa ke Australia dengan penerbangan charter. Mereka harus menghabiskan dua minggu di karantina sebelum kompetisi berlangsung.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile