Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tunisia Selamatkan 166 Migran di Laut Mediterania

Jumat 23 Jul 2021 01:01 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Teguh Firmansyah

Migran dan pengungsi dari beberapa negara Afrika berbeda terdampar di laut Mediterania (ilustrasi).

Migran dan pengungsi dari beberapa negara Afrika berbeda terdampar di laut Mediterania (ilustrasi).

Foto: Santi Palacios/AP Photo
Kapal para migran mogok di Tunisia dekat pelabuhan selatan Zarzis.

REPUBLIKA.CO.ID, TUNIS --- Pemerintah Tunisia menyelamatkan 166 migran yang terdampar di laut selama hampir sepekan. Petugas juga menemukan 16 mayat lainnya yang tewas dalam upaya melewati perairan Mediterania yang berbahaya ke Eropa.

 

Seperti dilansir Arab News pada Jumat (23/7), juru bicara Kementerian Pertahanan Tunisia Mohamed Zekri mengatakan para migran di antaranya adalah 65 orang Maroko, 62 orang Bangladesh, dan 15 orang Mesir  yang berusia antara 15 dan 48 tahun. Mereka berangkat dari pantai Libya pada Jumat malam hingga Sabtu. Menurut Zekri kapal para migran mogok di Tunisia dekat pelabuhan selatan Zarzis.

Baca Juga

Juru bicara Garda Nasional Houcem Eddine Jebabli mengkonfirmasi 16 dari kelompok itu tewas di dalam kapal.  Penyelidikan pun sedang dilakukan untuk menentukan penyebab kematian.

Rute antara Libya dan Eropa dianggap yang paling berbahaya melintasi Mediterania. Lebih dari 890 orang diketahui tewas saat mencoba menyeberangi Laut Tengah sepanjang tahun ini. Jumlah kematian itu naik 130 persen pada periode yang sama tahun lalu.

Sejak awal musim panas, jumlah penyeberangan telah meningkat karena para migran memanfaatkan cuaca yang baik dan laut lebih tenang.

Meskipun jatuh ke dalam kekacauan setelah jatuhnya rezim Muammar Qaddafi pada 2011, Libya telah menjadi batu loncatan yang disukai bagi para migran untuk mencari kehidupan lebih baik di Eropa.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile