Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

YKMI Gugat Kemenkes ke PTUN Terkait Vaksin Halal

Kamis 23 Jun 2022 06:00 WIB

Red: Andri Saubani

Media Survei Indonesia (MSI) bekerja sama dengan Yayasan Konsumen Muslim Indonesia mengeluarkan data survei opini pemudik muslim tentang Vaksin Halal pasca Putusan Mahkamah Agung pada Jumat (13/5/2022). YKMI juga menggugat Kemenkes ke PTUN pascaputusan MA terkait vaksin halal. (ilustrasi)

Media Survei Indonesia (MSI) bekerja sama dengan Yayasan Konsumen Muslim Indonesia mengeluarkan data survei opini pemudik muslim tentang Vaksin Halal pasca Putusan Mahkamah Agung pada Jumat (13/5/2022). YKMI juga menggugat Kemenkes ke PTUN pascaputusan MA terkait vaksin halal. (ilustrasi)

Foto: Dok Republika
YKMI menilai Kemenkes tidak mematuhi putusan MA terkait vaksin halal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Yayasan Konsumen Muslim Indonesia (YKMI) menggugat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta terkait dengan vaksin halal.Kuasa hukum YKMI, Amir Hasan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (23/6/2022), mengatakan gugatan itu terdaftar dengan nomor perkara 176/G/PTUN.Jkt.

 

"Gugatan ini sifatnya adalah perbuatan melanggar hukum yang dilakukan oleh Pemerintah terkait dengan ketentuan vaksin halal," ungkapnya.

Baca Juga

Amir Hasan menjelaskan alasan gugatan itu terkait dengan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/1149/2022 tentang Penetapan Jenis Vaksin untuk Pelaksanaan Vaksinasi Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) tanggal 28 April 2022. "Kepmenkes ini terbit setelah putusan MA. Akan tetapi, isinya tidak mematuhi putusan MA," ungkap Amir.

Mahkamah Agung telah mengeluarkan Putusan Nomor 31P/HUM/2022 tanggal 14 April 2022 tentang kewajiban pemerintah menjamin kehalalan vaksin. Menurut dia, terbitnya Kepmenkes itu tidak mengacu pada putusan MA.

Bahkan, putusan MA tidak dimasukkan dalam konsideran Kepmenkes sehingga jelas melanggar hukum. Dalam Kepmenkes itu disebutkan bahwa Pemerintah menetapkan jenis vaksin yang berasal dari beberapa produk.

"Kepmenkes itu menyebut jenis vaksin yang digunakan dari 11 produsen, anehnya tak menyebut merek vaksinnya, ini jelas mengelabui masyarakat," kata Amir.

Sementara itu, kuasa hukum YKMI lainnya, Ahsani Taqwim Siregar, menyebutkan dari 11 produk yang ditetapkan, hanya ada tiga produk vaksin yang memiliki sertifikat halal. "Itu jelas melanggar hukum dan mengabaikan putusan MA," ujarnya.

Gugatan YKMI itu merupakan kedua kalinya. Sebelumnya, mengajukan gugatan terkait dengan Surat Edaran Dirjen Perlindungan dan Pencegahan Penyakit Kemenkes tentang Vaksin Booster, yang sama sekali tak memberikan vaksin halal, yang teregister dengan nomor 50/G/PTUN.Jkt.

Akan tetapi, gugatan itu dicabut karena adanya putusan MA tersebut. Namun, setelah putusan MA keluar, ternyata Kemenkes tetap tak menyediakan vaksin halal, YKMI pun mengajukan gugatan lagi ke PTUN.

 

photo
Vaksin Covid-19 anak - (Republika)
 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile