Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Fakta Vs Mitos tentang Cacar Monyet

Senin 08 Aug 2022 05:08 WIB

Rep: Mg136/ Red: Gita Amanda

Epidemiologis memperkirakan 1.000 kasus dugaan cacar monyet lainnya akan dilaporkan di AS selama seminggu mendatang. (ilustrasi)

Epidemiologis memperkirakan 1.000 kasus dugaan cacar monyet lainnya akan dilaporkan di AS selama seminggu mendatang. (ilustrasi)

Foto: www.freepik.com
Lebih dari 26 ribu kasus penyakit saat ini dilaporkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia

REPUBLIKA.CO.ID, Pandemi cacar monyet saat ini sedang membayangi, khususnya setelah deklarasi darurat Gedung Putih, Amerika Serikat, Kamis (4/8/2022) lalu. Epidemiologis memperkirakan 1.000 kasus dugaan cacar monyet lainnya akan dilaporkan di AS selama seminggu mendatang.

 

Saat ini kota New York yang merupakan salah satu pusat penyakit di negara itu, telah menangani lebih dari 1.400 kasus akibat wabah pada bulan Juni. Sementara itu, lebih dari 26 ribu kasus penyakit saat ini dilaporkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Masih belum jelas bagaimana dan mengapa virus yang dulunya "langka dan unik" itu belakangan ini muncul dan menyebar ke seluruh benua.

Baca Juga

Meskipun dokter "masih mempelajarinya", Dr John Whyte, kepala petugas medis WebMD, meyakinkan pasien bahwa kekhawatiran terbesar mereka tidak berdasar. "Kami tidak menyadari bahwa wabah saat ini akan menghancurkan. Kabar baiknya adalah itu," kata Whyte.

Dilansir dari New York Post, Centers for Disease Control and Preventionm mengatakan cacar monyet adalah penyakit virus yang pertama kali diidentifikasi pada tahun 1958 dan berasal dari koloni monyet. Kasus pertama infeksi pada manusia ditemukan pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo, di mana inisiatif kesehatan masyarakat pada saat itu terkonsentrasi pada pemberantasan cacar, penyakit yang menunjukkan gejala yang sebanding dengan cacar, termasuk demam, nyeri, dan luka di seluruh tubuh.

Mayoritas kasus cacar monyet pada manusia hingga saat ini berasal dari negara-negara Afrika tengah dan barat, penyakit ini dibawa melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi, biasanya hewan pengerat, tapi terkadang juga berasal dari primata nonmanusia.

Karena kasus baru-baru ini tidak ada hubungannya dengan hewan atau perjalanan ke Afrika, para ahli sekarang menduga bahwa virus itu mungkin menyebar dengan cepat, di bawah radar dokter, melalui cara yang kurang konvensional atau seks.

Tanda-tanda awal infeksi cacar monyet termasuk yang umum untuk semua virus, seperti demam, sakit kepala, nyeri tubuh, pembengkakan kelenjar getah bening, dan kelelahan. Tapi, ruam seperti cacar adalah apa yang datang untuk mewakili penyakit.

Dokter menyatakan, cacar bukanlah "indikator pertama", karena pertama kali bermanifestasi pada satu bagian tubuh sebelum dengan cepat menyebar ke bagian lain. Faktanya, apa pun jenis infeksinya, siapa pun yang merasa bisa sakit harus menghindari kontak fisik yang dekat dengan orang lain.

Ketika mengevaluasi "paparan" prospektif Anda, terutama "dengan siapa (Anda) memiliki interaksi fisik yang dekat," dan, sebaiknya, sebelum ruam muncul, adalah saat yang tepat untuk mengkhawatirkan kemungkinan infeksi cacar monyet.

Lesi cacar melewati siklus mengerikan yang bisa memakan waktu hingga satu bulan untuk diselesaikan. Mereka mulai sebagai luka datar yang kemudian berkembang menjadi luka tinggi yang sarat dengan nanah yang terinfeksi dan akhirnya berubah menjadi koreng yang mengelupas.

Penularan cacar monyet biasanya terjadi melalui "kontak pribadi yang dekat." Whyte menyoroti tiga cara utama penyebaran penyakit, dengan kontak kulit-ke-kulit pribadi, seperti pelukan panjang, ciuman, atau, tentu saja seks menjadi yang paling umum.

Yang kedua terjadi lebih sering ketika mereka yang tinggal di bawah satu atap melalui handuk, seprai, dan pakaian kotor dengan individu yang terinfeksi. Metode penularan cacar monyet yang terakhir dan paling tidak mungkin adalah tetesan pernapasan, yang melibatkan orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau meludah langsung ke tubuh Anda.

Whyte menjelaskan bahwa adalah mungkin untuk tertular virus di tempat yang lebih umum, seperti dari kursi bus kota. Penyakit ini tidak diketahui "bertahan lama di permukaan" tanpa inang mamalia yang layak, jadi "itu tidak realistis."

Terlepas dari kenyataan bahwa komunitas LGBT telah mengalami sebagian besar wabah, penting untuk diingat bahwa cacar monyet adalah "bukan penyakit pria gay." Mengingat bahwa mereka juga melakukan kontak dengan infeksi yang dekat dengan tubuh mereka, perempuan, anak-anak, dan laki-laki heteroseksual sama-sama rentan.

Apakah ada vaksinasi untuk cacar monyet?

Vaksin monkeypox diketahui menawarkan beberapa perlindungan terhadap kedua penyakit, meskipun faktanya monkeypox dianggap kurang parah dibandingkan virus kerabatnya. Oleh karena itu, diyakini bahwa mereka yang menerima vaksinasi cacar saat masih kecil memiliki risiko lebih rendah untuk mengembangkan kasus cacar monyet yang parah.

Namun, pengiriman vaksin cacar di AS berhenti pada awal 1970-an, sehingga hanya orang dewasa paruh baya dan lebih tua yang dapat mengklaim beberapa tingkat perlindungan. Vaksin cacar pertama kali dibuat pada tahun 1800 dan menyebabkan eliminasi cacar di seluruh dunia pada tahun 1980.

Dokter lebih memilih vaksin cacar monyet yang lebih baru, resimen dua suntikan yang disetujui pada tahun 2019, dan semakin tersedia untuk populasi berisiko tinggi, termasuk laki-laki gay yang memiliki banyak pasangan seksual, pekerja seks, anggota keluarga dan teman serumah dari orang yang terinfeksi, serta mereka yang bekerja di bidang medis dan melakukan kontak dengan pasien cacar monyet.

Department of Health and Human Services’ Strategic National Stockpile telah menyediakan lebih dari 600 ribu vaksin cacar monyet ke klinik-klinik di seluruh negeri, dengan fokus pada titik-titik rawan seperti New York City.

Pemerintah bermaksud untuk meningkatkan stok nasional menjadi hampir 7 juta dosis pada pertengahan tahun 2023, dosis ini diantisipasi untuk tiba secara bertahap selama bulan-bulan berikutnya.

Monkeypox tidak memiliki pengobatan yang diketahui karena tidak ada obatnya; namun, dalam beberapa kasus, obat antivirus digunakan untuk memerangi virus. Setidaknya ada satu jenis virus yang diketahui mematikan dan membunuh hingga 10 persen dari yang terinfeksi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, meskipun sebagian besar kasus akan hilang tanpa dampak. Untungnya, virus yang saat ini menyebar memiliki tingkat kematian yang sangat rendah.

Mengenai pendapat yang mengatakan monkeypox akan menjadi pandemi selanjutnya,  Whyte menekankan bahwa mekanisme penularan virus monkeypox "sangat berbeda" dari virus Corona. Virus Corona menyebar melalui "udara", hingga dengan mudah menginfeksi ribuan orang Amerika setiap hari dan merenggut ratusan nyawa.

“Kita harus waspada terhadapnya, tetapi kita tidak perlu khawatir,” ujarnya.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile