Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pangeran Harry dan Meghan Menapaki Jalan yang Sulit Setelah Ratu Wafat

Sabtu 10 Sep 2022 19:25 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Esthi Maharani

Pangeran Harry dan Meghan Markle

Pangeran Harry dan Meghan Markle

Foto: EPA-EFE/JASON SZENES
Harry merupakan orang terakhir yang tiba di Kastil Balmoral

REPUBLIKA.CO.ID, ABERDEEN— Tepat sebelum menaiki penerbangan di Aberdeen pada Jumat (9/9/2022) pagi setelah kematian neneknya, Ratu Elizabeth II, Pangeran Harry melingkarkan lengannya di bahu seorang pekerja bandara yang telah menyatakan simpatinya.

Itu adalah momen kehangatan dan karakteristik informal Harry, yang kepribadiannya mudah didekati dan telah menjadikannya salah satu bangsawan paling populer, sampai keputusannya untuk mundur dari tugas kerajaan.

Harry merupakan orang terakhir yang tiba di Kastil Balmoral pada Kamis (8/9/2022), ketika kerabat terdekat ratu bergegas untuk menemaninya di jam-jam terakhirnya. Ia juga menjadi yang pertama pergi pada Jumat (9/9/2022) mencerminkan fakta bahwa dia tidak lagi menjadi bagian dari lingkaran dalam keluarga.

Di masa-masa yang lebih bahagia, Harry dan neneknya menikmati hubungan dekat dan menyenangkan, yang dilihat oleh publik luas pada 2016 ketika mereka muncul bersama dalam sebuah video komik, bereaksi terhadap ejekan mic drop dari Barack dan Michelle Obama menjelang Invictus Games.

Baca juga : Gantikan Ratu Elizabeth II, Ini Janji Raja Charles III ke Rakyat Inggris

Tapi itu murni kebetulan Harry berada di Inggris ketika Ratu Elizabeth II meninggal, dan sebelum kematiannya tidak ada rencana yang diumumkan baginya untuk melihat keluarganya selama kunjungannya dari Amerika Serikat.

Dengan kepergian sang nenek, dinamika keluarga kerajaan pasti akan berkembang. Ketika kemegahan dan upacara pemakaman Elizabeth terungkap, para pengamat akan mengamati dengan cermat tanda-tanda hubungan tersebut.

Bagaimana para bangsawan menghadapi Harry, Meghan, dan anak-anak mereka akan menjadi tema utama era pasca-Elizabeth. Raja Charles III mengisyaratkan keinginan untuk mencairkan hubungan selama pidato pertamanya sebagai penguasa pada Jumat (9/9/2022)

"Saya juga ingin mengungkapkan cinta saya kepada Harry dan Meghan karena mereka terus membangun kehidupan mereka di luar negeri," katanya dilansir dari Reuters, Sabtu (10/9/2022).

Baca juga : Duka Kate Middleton Atas Kepergian Sang Ratu Terobati Ungkapan Hati Putranya

Di bawah aturan kerajaan, cucu raja secara otomatis menjadi pangeran atau putri kerajaan, jadi sekarang setelah ayah Harry, Charles, menjadi raja, anak-anaknya, Archie, dan Lilibet, menerima gelar tinggi itu.  Lilibet dinamai sesuai nama panggilan masa kecil sang ratu.

Tetapi kebaruan itu saja tidak mungkin memulihkan keharmonisan dalam hubungan Harry dengan Charles atau dengan kakak laki-laki Pangeran William, yang sekarang menjadi pewaris takhta. Ikatan kakak-adik telah tegang sejak Harry dan Meghan mulai menjauhkan diri pada Januari 2020.

Awalnya, Harry dan Meghan mengatakan mereka berencana untuk menyeimbangkan waktu mereka antara Inggris dan Amerika Serikat dan mengukir "peran baru yang progresif" dalam monarki.

Tetapi rencana mereka tidak berhasil dengan Elizabeth, Charles atau William, yang memutuskan tidak ada ruang untuk 'pekerja paruh waktu'.

Sebaliknya, pasangan itu pindah penuh waktu ke California dan, setelah periode peninjauan 12 bulan, melepaskan perlindungan kerajaan mereka dan secara permanen keluarga dan gelar kerajaan.

Baca juga : Imam Besar Al Azhar Sampaikan Dukacita Wafatnya Ratu Elizabeth II

Pada Maret 2021, mereka memberikan wawancara mengejutkan kepada Oprah Winfrey di mana Meghan mengatakan ketidakbahagiaannya selama bekerja sebagai bangsawan telah mendorongnya ke ambang bunuh diri.

Dia juga mengatakan ada "kekhawatiran dan percakapan" di dalam keluarga ketika dia mengandung Archie tentang warna kulit bayinya nanti. Ibu Meghan berkulit hitam dan ayahnya berkulit putih.

Wawancara itu, yang ditayangkan di CBS dalam sorotan global. Istana Buckingham hanya memberikan komentar singkat dengan mengatakan "beberapa ingatan mungkin berbeda" meskipun masalah yang diangkat "mengkhawatirkan".

Sejak itu, Harry dan Meghan terlibat dalam proyek-proyek seperti podcast dan program TV, sambil menggugat tabloid-tabloid Inggris, beberapa di antaranya terus-menerus menyimpan rentetan cerita anti-Meghan.

Baca juga : Beijing: Ratu Elizabeth Pemimpin Inggris Pertama yang Kunjungi China

Penerbit Penguin Random House mengumumkan pada Juli 2021 Harry sedang mengerjakan sebuah buku "intim dan sepenuh hati" tentang hidupnya, yang akan diterbitkan pada akhir 2022–mengirimkan rasa takut yang menakutkan di London.

Bergantung pada isinya, dan yang terpenting pada reaksi dari ayah dan saudara laki-lakinya, penerbitan buku Harry bisa menjadi momen penyembuhan atau keluhan lain bagi kedua belah pihak untuk saling bermusuhan.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile