Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Menlu RI Bahas Pupuk dan Persiapan KTT G20 di Pertemuan MIKTA

Jumat 23 Sep 2022 08:15 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Menlu RI Retno Marsudi. Menlu menekankan pentingnya pasokan pupuk dunia untuk mengatasi krisis pangan. Ilustrasi.

Menlu RI Retno Marsudi. Menlu menekankan pentingnya pasokan pupuk dunia untuk mengatasi krisis pangan. Ilustrasi.

Foto: Kemenlu RI
Menlu menekankan pentingnya pasokan pupuk dunia untuk mengatasi krisis pangan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Menteri Luar Negeri (Menlu) RI Retno Marsudi membahas pasokan pupuk dunia dan persiapan konferensi tingkat tinggi (KTT) G20 dalam pertemuan kelompok negara MIKTA (Meksiko, Indonesia, Korea Selatan, Turki, Australia). Pertemuan menteri luar negeri MIKTA itu digelar di sela-sela Sidang Majelis Umum PBB ke-77 di New York, Amerika Serikat, pada Kamis (22/9/2022), menurut keterangan Kementerian Luar Negeri RI yang diterima pada Jumat (23/9/2022).

Pada pertemuan tersebut, Retno menekankan pentingnya pasokan pupuk dunia untuk mengatasi krisis pangan. "Jika kita gagal mengatasi masalah pupuk, situasi pangan akan memburuk, khususnya terkait beras. Dan masalah beras ini berkaitan dengan 2 miliar manusia," katanya.

Baca Juga

Retno juga membahas persiapan KTT G20 yang akan berlangsung di Bali pada November. Menurutnya dunia menumpukan harapan pada G20 sebagai katalis pemulihan ekonomi global dan G20 harus dapat memenuhi harapan tersebut. Dia juga menegaskan G20 tidak boleh tersandera oleh dinamika geopolitik.

"Saya harap negara MIKTA dapat mendukung keberhasilan G20, terutama KTT 20 di Bali pada November mendatang, dan memastikan KTT dapat menghasilkan concrete deliverables yang berisi komitmen untuk mengatasi tantangan global," ujarnya.

Pada pertemuan itu, para Menlu MIKTA menekankan komitmen mereka sebagai kelompok negara kekuatan menengah (middle-power) untuk memberikan kontribusi konkret dalam upaya mengatasi krisis kemanusiaan di beberapa negara, khususnya untuk membantu meningkatkan pelindungan sosial dalam mengantisipasi krisis di masa depan. Indonesia akan memegang Keketuaan MIKTA pada 2023.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile