Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

14 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bank Sentral Peringatkan Inggris akan Jatuh ke Dalam Resesi pada Tahun Ini

Jumat 05 Aug 2022 01:58 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Sejumlah orang bersepeda melewati toko-toko yang tutup di Regent Street di London, Inggris (ilustrasi). Bank Sentral Inggris, Bank of England (BoE), telah memperingatkan Inggris akan jatuh ke dalam resesi.

Sejumlah orang bersepeda melewati toko-toko yang tutup di Regent Street di London, Inggris (ilustrasi). Bank Sentral Inggris, Bank of England (BoE), telah memperingatkan Inggris akan jatuh ke dalam resesi.

Foto: EPA-EFE/NEIL HALL
Perekonomian Inggris diperkirakan menyusut dalam tiga bulan terakhir tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Bank Sentral Inggris, Bank of England (BoE), telah memperingatkan Inggris akan jatuh ke dalam resesi. Peringatan ini menyusul kebijakan BoE untuk menaikkan suku bunga acuan terbesar dalam 27 tahun terakhir.

Seperti dilansir dari laman BBC, Jumat (5/8/2022), perekonomian Inggris diperkirakan menyusut dalam tiga bulan terakhir tahun ini dan terus menyusut hingga akhir 2023. Suku bunga acuan naik menjadi 1,75 persen karena bank berjuang untuk membendung kenaikan harga, dengan inflasi sekarang ditetapkan untuk mencapai lebih dari 13 persen.

Baca Juga

Gubernur BoE Andrew Bailey mengatakan tekanan biaya hidup itu sulit tetapi jika tidak menaikkan suku bunga, itu akan menjadi lebih buruk. Alasan utama inflasi tinggi dan pertumbuhan rendah karena melonjaknya tagihan energi dan didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina.

“Sebuah rumah tangga biasa akan membayar hampir 300 Euro per bulan khusus energi mereka pada Oktober,” ucapnya.

Menurutnya resesi yang diperkirakan menjadi penurunan terpanjang sejak 2008, ketika sistem perbankan Inggris menghadapi keruntuhan, membawa pinjaman terhenti. Kemerosotan tidak akan sedalam 14 tahun yang lalu, tetapi mungkin berlangsung lama.

“Meningkatkan suku bunga adalah salah satu cara untuk mencoba dan mengendalikan inflasi karena kenaikan biaya pinjaman dan harus mendorong orang untuk meminjam dan membelanjakan lebih sedikit. Hal ini juga dapat mendorong orang untuk menabung lebih banyak,” ucapnya.

Namun, banyak rumah tangga akan diperas lebih lanjut mengikuti kenaikan suku bunga termasuk beberapa pemegang hipotik. Sekarang tarif sudah naik menjadi 1,75 persen, pemilik rumah dengan hipotek pelacak khas harus membayar sekitar 52 Euro lebih sebulan. Orang-orang hipotek tingkat variabel standar akan melihat peningkatan 59 Euro.

Hal ini berarti pemegang hipotik pelacak dapat membayar sekitar 167 Euro lebih banyak sebulan dibandingkan dengan pra-Desember 2021, dengan pemegang hipotik variabel membayar hingga 132 Euro lebih banyak. Suku bunga telah naik enam kali berturut-turut sejak akhir tahun lalu.

Suku bunga yang lebih tinggi juga berarti biaya yang lebih tinggi hal-hal seperti kartu kredit, pinjaman bank dan pinjaman mobil.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile