Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pengadilan Ukraina Hukum Tentara Rusia untuk Pertama Kali

Selasa 24 May 2022 01:57 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Seorang tentara Rusia yang ditangkap mengaku bersalah membunuh seorang warga sipil dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh pengadilan Ukraina

Seorang tentara Rusia yang ditangkap mengaku bersalah membunuh seorang warga sipil dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh pengadilan Ukraina

Foto: EPA-EFE/RUSSIAN DEFENCE MINISTRY PRESS SERVIC
Tentara Rusia menghadapi hukuman maksimal penjara seumur hidup

REPUBLIKA.CO.ID, KIEV -- Seorang tentara Rusia yang ditangkap mengaku bersalah membunuh seorang warga sipil dijatuhi hukuman oleh pengadilan Ukraina pada Senin (23/5/2022). Dia menghadapi hukuman maksimal penjara seumur hidup.

 

Dalam pengadilan pertama dari kemungkinan banyak pengadilan kejahatan perang yang diadakan oleh Ukraina, mendakwa Sersan Rusia Vadim Shishimarin berusia 21 tahun. Dia dijatuhi hukuman atas pembunuhan seorang pria berusia 62 tahun yang ditembak di kepala di sebuah desa di wilayah timur laut Sumy pada hari-hari awal perang.

Shishimarin yang merupakan anggota unit tank mengklaim hanya mengikuti perintah. Dia pun meminta maaf kepada istri korban di pengadilan.

Pengacara pembela yang ditunjuk Ukraina Victor Ovsyanikov berpendapat Shishimarin tidak siap untuk konfrontasi militer yang kejam dan korban massal yang dihadapi pasukan Rusia ketika mereka menyerbu. Dia mengatakan akan mengajukan banding.

Advokat kebebasan sipil Ukraina Volodymyr Yavorskyy mengatakan, keputusan yang diberikan pengadilan adalah hukuman yang sangat keras untuk satu pembunuhan selama perang. Namun pengacara hak asasi manusia yang berbasis di Inggris  Aarif Abraham mengatakan, persidangan dilakukan dengan proses yang tampaknya penuh dan adil, termasuk akses ke seorang pengacara.

Jaksa Ukraina sedang menyelidiki ribuan potensi kejahatan perang. Pasukan Rusia di Mariupol mengebom sebuah teater tempat warga sipil berlindung dan menyerang sebuah rumah sakit bersalin. Setelah penarikan Moskow dari sekitar Kiev beberapa minggu yang lalu, kuburan massal ditemukan dan jalan-jalan dipenuhi mayat di kota-kota seperti Bucha.

Sebelum hukuman Shishimarin, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan, Moskow tidak dapat membela tentara itu. Hanya saja Rusia akan mempertimbangkan untuk mencoba melakukannya melalui saluran lain.

Ahli hukum internasional di University of Notre Dame Mary Ellen O'Connell mengatakan,  mengadili Shishimarin dapat menempatkan kerugian bagi tentara Ukraina di tangan Rusia. Dia mengatakan Rusia mungkin memutuskan untuk mengadakan pertunjukan uji coba dari Ukraina untuk meningkatkan moral tentaranya sendiri dan menyebarkan disinformasi.

"Mungkin itu akan terjadi tanpa Ukraina memulai persidangan. Namun waktunya menunjukkan bahwa Ukraina seharusnya menahan diri dan mungkin masih harus menahan diri, sehingga Rusia tidak dapat mengatakan, 'Kami hanya melakukan kepada tentara mereka apa yang mereka lakukan pada kami,'"  kata O'Connell.

Pihak berwenang Rusia telah mengancam akan mengadakan persidangan terhadap orang-orang Ukraina yang ditangkap. Para pejuang yang bertahan di pabrik baja Mariupol yang hancur, benteng perlawanan terakhir di kota pelabuhan selatan yang strategis menjadi sasaran pertama. Mereka menyerah dan ditawan minggu lalu, dengan Rusia mengklaim penangkapan Mariupol telah selesai.

Badan investigasi utama Rusia mengatakan pihaknya bermaksud untuk menginterogasi para pembela Mariupol. Tindakan itu diperlukan untuk mengidentifikasi para nasionalis dan menentukan apakah mereka terlibat dalam kejahatan terhadap warga sipil.

Pihak berwenang Rusia telah menangkap asal-usul sayap kanan dari salah satu resimen Mariupol. Moskow menyebut pejuang Resimen Azov sebagai "Nazi" dan menuduh komandan mereka tanpa bukti melakukan banyak kekejaman. Jaksa Agung Rusia telah meminta Mahkamah Agung negara itu untuk menetapkan Resimen Azov sebagai organisasi teroris.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile