Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kalau Corby Diberi Grasi, Satinah Harus Diupayakan'

Kamis 27 Mar 2014 09:14 WIB

Rep: Dyah Ratna Meta Novia/ Red: Muhammad Hafil

Satinah

Satinah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Direktur Eksekutif Migrant Care Anis Hidayah mengatakan, masalah Satinah ini sebenarnya bukan soal nominal diyat yang harus dibayarkan. Political will bangsa ini saja yang tidak ada untuk menyelamatkan Satinah.

"Kasus Satinah untuk pemerintah bukan prioritas, tapi dianggap kasus biasa saja. Kalau memang  prioritas harusnya Kemenakertrans, BNP2TKI mengupayakan sistem perlindungan TKI,"ujar Anis di Jakarta, Kamis, (27/3).

Presiden SBY saja, terang Anis, bisa memberikan grasi kepada penyelundup narkoba Australia, Corby. Masak Satinah pahlawan devisa negara tidak diperjuangkan.

"Sebenarnya dari pada uang dihamburkan untuk mengirim tim Maftuh Basyuni ke Arab untuk negosiasi lebih baik digunakan untuk membayar diyat saja. Bolak-balik ke Arab juga tidak ada hasilnya,"ujar Anis.

Sementara itu, Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Muhaimin Iskandar mengatakan, pemerintah masih mengupayakan lobi-lobi dan negosiasi dengan keluarga majikan Satinah agar jumlah diyat bisa diturunkan.

"Negosiasi dilakukan dengan  intesif, baik secara formal maupun informal. Nominal harus turun sebab uang  untuk diyat masih terlalu besar,” kata Muhaimin.

Pendekatan, ujar Muhaimin, juga dilakukan melalui jaringan kedutaan besar di Arab Saudi, pihak keluarga dan kerajaan Arab. Negosiasi  juga dilakukan pemerintah  melalui jalur diplomatik.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile