Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Waspada Omicron, Aturan Covid-19 Diperketat Hingga Lockdown Diperpanjang

Rabu 15 Dec 2021 17:21 WIB

Rep: Fergi Nadira/kamran Dikarma/ Red: Dwi Murdaningsih

Virus corona (ilustrasi). Beberapa negara melakukan pembatasan di tengah kekhawatiran lonjakan kasus akibat varian omicron.

Virus corona (ilustrasi). Beberapa negara melakukan pembatasan di tengah kekhawatiran lonjakan kasus akibat varian omicron.

Foto: Pixabay
Belanda akan perpanjang lockdown demi mencegah lonjakan kasus, Korsel perketat aturan

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Kasus covid-19 di berbagai negara kembali naik. Korea Selatan (Korsel) kembali melaporkan kenaikan angka kasus tertinggi, Selasa (14/12) waktu setempat. Negara itu melaporkan  7,850 kasus dalam 24 jam. Sedangkan pasien dalam kondisi serius juga mencapai level tertinggi baru yakni 964 pasien Covid-19.

Lonjakan infeksi Covid-19 ini kebanyakan terjangkit diantara mereka yang sudah divaksinasi. Penghitungan harian melonjak melewati 7000 untuk pertama kalinya sejak pekan lalu. Kondisi ini menempatkan tekanan yang semakin melebar pada kapasitas medis negara tersebut.

Baca Juga

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDA) mencatat total infeksi selama pandemi meningkat menjadi 536.495, termasuk 128 kasus varian Omicron. Sementara 4.456 orang meninggal karena virus corona selama pandemi.

Pada Rabu (15/12), Perdana Menteri Korsel Kim Boo-kyum memperingatkan bahwa pemerintah tengah mempertimbangkan untuk menerapkan kembali pembatasan jarak sosial yang ketat, termasuk larangan pertemuan dan jam malam untuk makan di tempat makan. Pengumuman resmi bakal dirilis pada Jumat pekan ini.

"Kami melihat situasi saat ini dengan sangat serius, dan berusaha menerapkan langkah-langkah jarak sosial yang lebih kuat," kata Kim.

Korsel telah memvaksinasi lebih dari 94 persen orang dewasanya sejauh ini. Negara tersebut juga tengah mempercepat kampanye suntikan booster atau dosis ketiga dengan memperpendek interval untuk segala usia.

Namun jumlah kasus baru telah meningkat sejak pihak berwenang melonggarkan aturan jarak pada bulan lalu sebagai bagian dari kebijakan 'hidup dengan COVID-19'. Data KDCA menunjukkan, jumlah kematian harian juga mencapai level tertinggi di 94 pada Senin (13/12), dibandingkan dengan sekitar 10 pada awal November.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile