Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

30 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pil Antivirus Covid-19 Belum Tentu Aman Bagi Semua Orang

Jumat 31 Dec 2021 08:39 WIB

Red: Nora Azizah

Pil antivirus cukup berisiko, khususnya ketika dikonsumsi dengan obat lain (Foto: ilustrasi obat Covid-19)

Pil antivirus cukup berisiko, khususnya ketika dikonsumsi dengan obat lain (Foto: ilustrasi obat Covid-19)

Foto: www.freepik.com
Pil antivirus cukup berisiko, khususnya ketika dikonsumsi dengan obat lain.

REPUBLIKA.CO.ID, 

Oleh: Santi Sopia

Baca Juga

Ketika lonjakan omicron terjadi di hampir seluruh negara, produsen vaksin Covid-19 menghadirkan antivirus pertama dalam bentuk pil atau tablet untuk menjanjikan perlindungan, terutama bagi yang sangat berisiko menjadi penyakit parah. Namun, untuk mengonsumsi antivirus oral Pfizer atau Merck, diperlukan pemantauan cermat oleh dokter dan apoteker. Hal ini karena antivirus belum tentu aman bagi semua orang, dan berisiko dikonsumsi dengan obat tertentu lainnya.

Food and Drug Administration (FDA) sebelumnya telah mengizinkan Pfizer's Paxlovid untuk Covid ringan hingga sedang pada orang berusia 12 tahun yang memiliki kondisi mendasar dengan risiko rawat inap dan kematian. Hal itu seperti penyakit jantung atau diabetes. 

Namun, salah satu dari dua obat antivirus dapat menyebabkan interaksi yang parah atau mengancam jiwa dengan obat-obatan yang banyak digunakan, termasuk statin, pengencer darah, dan beberapa antidepresan. FDA tidak merekomendasikan Paxlovid untuk orang dengan penyakit ginjal atau hati yang parah.

Karena kekhawatiran para ahli tentang potensi efek samping dari molnupiravir Merck, FDA telah membatasi penggunaannya untuk orang dewasa. Kecuali ada perawatan resmi, termasuk antibodi monoklonal, tidak dapat diakses atau tidak sesuai secara klinis.

Paxlovid terdiri dari dua tablet nirmatrelvir antivirus dan satu tablet ritonavir, obat yang telah lama digunakan sebagai apa yang dikenal sebagai zat penguat dalam rejimen HIV. Ritonavir menekan enzim hati yang disebut CYP3A, dan memetabolisme banyak obat, termasuk nirmatrelvir. Dalam kasus pengobatan Paxlovid, ritonavir memperlambat pemecahan antivirus aktif dalam tubuh dan membantu tetap pada tingkat terapeutik lebih lama.

Efek peningkatan kemungkinan sangat penting dalam mendorong efektivitas tinggi Paxlovid dalam uji klinis. Ketika Paxlovid dipasangkan dengan obat lain yang juga dimetabolisme oleh enzim CYP3A, kekhawatiran utama adalah bahwa komponen ritonavir dapat meningkatkan obat yang diberikan bersama ke tingkat toksik.

Obat-obatan yang menimbulkan risiko interaksi, banyak diresepkan untuk orang-orang yang paling berisiko terkena Covid karena kondisi kesehatan lainnya. Obat-obatan tersebut seperti pengencer darah, obat anti kejang, obat untuk tekanan jantung tidak teratur, tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi, antidepresan dan anti-kecemasan imunosupresan, steroid (termasuk inhaler), pengobatan HIV serta obat disfungsi ereksi.

"Beberapa interaksi potensial ini tidak sepele, dan beberapa diantaranya harus dihindari sama sekali," kata Peter Anderson, seorang profesor ilmu farmasi dari University of Colorado Anschutz Medical Campus, dilansir NBC News, Jumat (31/12).

Beberapa interaksi obat mungkin mudah dikelola. Tapi, menurut Anderson, beberapa lainnya harus sangat berhati-hati.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile