Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Pil Covid-19 Gagal Diluncurkan karena Lonjakan Kasus Omicron

Sabtu 15 Jan 2022 17:15 WIB

Red: Nora Azizah

Pil Covid-19 yang tersedia terbatas hanya digunakan bagi pasien parah.

Pil Covid-19 yang tersedia terbatas hanya digunakan bagi pasien parah.

Foto: www.freepik.com
Pil Covid-19 yang tersedia terbatas hanya digunakan bagi pasien parah.

REPUBLIKA.CO.ID, 

Oleh: Meiliza Laveda

Baca Juga

Amerika Serikat (AS) kekurangan pasokan dua pil antivirus yang seharusnya menjadi senjata melawan Covid-19. Saat ini, produksi pil masih terus dilakukan dan membutuhkan waktu antara lima hingga delapan bulan.

Sementara itu, pasokan obat diperkirakan akan meningkat dalam beberapa bulan menandatang. Para dokter menuntut peluncuran pil bukan karena adanya ledakan kasus Omicron melainkan dua obat antibodi sebelumnya tidak bekerja dengan baik.

“Ini seharusnya menjadi saat yang sangat menggembirakan karena kita sekarang memiliki pil antivirus yang sangat efektif. Sebaliknya, sekarang menjadi momen yang sulit dan kacau di tengah pandemi,” kata Apoteker dan Administrator di University of Pittsburgh Medical Center, Erin McCreary.

Sekarang, pil dan obat Covid-19 tengah dijatah dengan baik dan disediakan hanya untuk pasien berisiko tinggi. Ahli Virologi di Univeristy of North Carolina Dr. Myron Cohen mengatakan Januari akan menjadi bulan yang mengerikan dengan sejuta kasus Covid-19 per hari.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mengizinkan dua pil Pfizer dan Merck pada akhir bulan lalu berdasarkan penelitian yang menunjukkan khasiat pil dapat mengurangi risiko penyakit parah dan kematian ketika diberikan setelah gejala muncul. Selain itu, pil tersebut menjadi perawatan Covid-19 pertama karena bisa dikonsumsi di rumah sehingga dapat mengurangi beban rumah sakit.

Pil Pfizer dan Paxlovid dianggap jauh lebih unggul dibandingkan pil Merck. Namun, karena pembuatannya membutuhkan enam hingga delapan bulan, perusahaan mengatakan hanya dapat memasok sekitar 250 ribu program pengobatan pada akhir bulan ini. AS telah memesan cukup Paxlovid untuk merawat 20 juta orang, tetapi 10 juta pesanan pertama tidak akan dikirimkan hingga Juni.

Koordinator Covid-19 Gedung Putih, Jeff Zients, mengatakan, pemerintah bekerja sama dengan Pfizer untuk membantu mempercepat pengembangan pil selama beberapa bulan. Para pejabat akan terus bekerja dengan perusahaan untuk mencari cara meningkatkan produksi.

"Di sisi lain, pil Merck, molnupiravir, diproduksi dalam jumlah lebih awal. Sayangnya, berdasarkan pengujian akhir, obat tersebut kurang efektif dibandingkan pil Pfizer," katanya.

Selain itu, pil Merck juga berisiko pada potensi cacat lahir jika dikonsumsi oleh wanita hami. Akibatnya, ini dianggap sebagai opsi terakhir di bawah pedoman federal.

Merck mengatakan telah mengirimkan 900 ribu program obat dan berada di jalur yang tepat untuk mengirimkan kepada tiga juta orang yang dipesan oleh AS pada akhir bulan. Sejak bulan lalu, pemerintah telah mengirim cukup banyak pil Pfizer ke negara bagian untuk mengobati 164 ribu orang dan mengalokasikannya berdasarkan populasi. Pendekatan itu mendapat kecaman dari beberapa negara bagian dengan beban kasus yang lebih berat.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile