Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kasus Hepatitis Akut, Perlukah Tunda Pembelajaran Tatap Muka?

Ahad 08 May 2022 16:22 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Endro Yuwanto

Sejumlah siswa mengikuti kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM)/ilustrasi.

Sejumlah siswa mengikuti kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM)/ilustrasi.

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Sampai saat ini belum ada rekomendasi untuk menunda PTM.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus hepatitis akut misterius terhadap anak-anak masih menjadi perbincangan di tengah pandemi Covid-19 yang belum pulih sepenuhnya. Ini membuat sebagian besar orang khawatir karena masih dilakukan pembelajaran tatap muka (PTM).

Ketua Unit Kerja Koordinasi (UKK) Gastro-Hepatologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Muzal Kadim mengatakan, sampai saat ini belum ada rekomendasi untuk menunda PTM.

Baca Juga

“Kita masih melihat perkembangan selanjutnya,” kata Muzal dalam siaran langsung di akun Instagram IDAI, Ahad (8/5/2022).

Meskipun belum mengeluarkan rekomendasi penundaan PTM, dari IDAI sudah membuat protokol. Melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI juga sudah membuat alur-alur tingkat kesehatan pertama.

Sejauh ini, penyebab hepatitis akut diduga ada dua, yaitu lewat oral seperti saluran cerna dan droplet. Oleh karena itu, masyarakat diimbau untuk tetap menjaga dan melindungi diri dari dua dugaan penyebab hepatitis tersebut.

Untuk penyebab lewat oral bisa menjaganya dengan mencuci tangan, menjaga kebersihan air dan makanan, tidak menggunakan peralatan makan yang sama, khususnya dengan orang yang dicurigai terkena gejala hepatitis.

“Sementara untuk penyebab dugaan droplet, melanjutkan saja dari protokol pencegahan Covid-19. Memakai masker dan menjaga jarak,” jelas Muzal.

Muzal juga mengingatkan agar masyarakat tetap menerapkan pola hidup sehat, yaitu mengonsumsi makanan bergizi, minum yang cukup, istirahat, dan olahraga.

“Kita tidak perlu khawatir, jaga kondisi kesehatan yang jelas dan tetap mematuhi aturan prosedur kesehatan Covid-19. Insya Allah dicegah dari masalah-masalah kesehatan, termasuk yang dihebohkan saat ini,” kata Muzal.

Baca juga : Ini Tips Pencegahan Dini Hepatitis Akut

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile