Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PM Selandia Baru Nilai China Lebih Berani Langgar Aturan

Kamis 30 Jun 2022 03:18 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bertemu dengan Presiden Joe Biden bertemu di Kantor Oval Gedung Putih, Selasa, 31 Mei 2022, di Washington.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern bertemu dengan Presiden Joe Biden bertemu di Kantor Oval Gedung Putih, Selasa, 31 Mei 2022, di Washington.

Foto: AP/Evan Vucci
Selandia Baru mendorong diplomasi dan hubungan ekonomi dalam membangun Indo-Pasifik.

REPUBLIKA.CO.ID, WELLINGTON -- Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada Rabu (29/6/2022), China telah menjadi lebih tegas dan lebih bersedia untuk menantang aturan serta norma internasional. Dia mendesak penggunaan diplomasi dan hubungan ekonomi untuk membangun hubungan di wilayah Indo-Pasifik.

 

Dalam pidato di KTT NATO Madrid, Ardern mengatakan ketahanan kawasan Indo-Pasifik harus diperkuat melalui hubungan dan arsitektur ekonomi daripada militerisasi. Selandia Baru telah memperkuat posisinya baru-baru ini pada keamanan dan kehadiran China yang berkembang di Pasifik Selatan. Kejelasan posisi ini sebagian karena penandatanganan pakta keamanan antara China dan Kepulauan Solomon.

Baca Juga

Ardern juga mengutuk invasi Rusia ke Ukraina. Dia menyoroti pentingnya aturan internasional dan memperingatkan terhadap perlombaan senjata baru.

"Kita harus berdiri teguh pada aturan berbasis aturan, menyerukan keterlibatan diplomatik dan berbicara menentang pelanggaran hak asasi manusia setiap saat kapan dan di mana kita melihatnya,” kata Ardern.

Selandia Baru bukan anggota NATO, tetapi merupakan mitra aliansi pertahanan Barat dan kadang-kadang pasukan Selandia Baru telah mendukung operasi yang dipimpin NATO. Dalam beberapa bulan terakhir ini telah berkontribusi pada Dana Perwalian NATO untuk operasi di Ukraina. Ardern juga mengambil sikap tegas terhadap invasi ke Ukraina, menerapkan sanksi dan mengirim dukungan pertahanan ke Eropa.

sumber : Reuters
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile