Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Abbas Gunakan Istilah 'Holocaust' Terkait Kekejaman Israel, Kanselir Jerman Menyeringai

Rabu 17 Aug 2022 03:58 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Reiny Dwinanda

 Kanselir Jerman Olaf Scholz (kanan) mengadakan konferensi pers bersama dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas (kiri) di Berlin, Jerman, 16 Agustus 2022.

Kanselir Jerman Olaf Scholz (kanan) mengadakan konferensi pers bersama dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas (kiri) di Berlin, Jerman, 16 Agustus 2022.

Foto: EPA-EFE/ CLEMENS BILAN
Abbas menyebut Israel melakukan '50 Holocaust' terhadap rakyat Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Kanselir Jerman Olaf Scholz tak sontak memprotes Presiden Palestina Mahmoud Abbas yang menggunakan istilah "holocaust" untuk menggambarkan kekejaman Israel terhadap rakyatnya. Dalam pernyataannya pada Selasa (16/8/2022), Abbas menyebut Israel telah melakukan "50 Holocaust" terhadap warga Palestina selama bertahun-tahun.

 

Saat itu, Scholz hanya menyeringai ketika mendengar Abbas yang berdiri di sampingnya mengungkapkan kata "holocaust". Namun, dalam sebuah pernyataan kepada harian Jerman Bild, ia kemudian mengkritik pilihan kata Abbas.

Baca Juga

Scholz mengatakan, meremehkan kengerian Holocaust adalah tindakan yang tidak dapat diterima. Anggota parlemen Jerman yang konservatif Armin Laschet juga menyatakan kemarahan atas komentar Abbas.

"Pemimpin (Palestina) akan mendapat simpati jika dia meminta maaf atas serangan teroris terhadap atlet Israel di Olimpiade Muenchen 1972," tulisnya di Twitter.

"Menuduh Israel melakukan '50 Holocausts' adalah pidato paling memuakkan yang pernah terdengar oleh kekanseliran Jerman," kata Laschet.

Dalam kunjungannya ke Berlin, Abbas mendapatkan desakan untuk meminta maaf atas serangan mematikan oleh militan Palestina terhadap atlet Israel di Olimpiade Muenchen setengah abad yang lalu.  Sebanyak 11 atlet Israel dan seorang perwira polisi Jerman meninggal dunia setelah anggota kelompok militan Palestina Black September menyandera di Olympic Village pada 5 September 1972.

Pada saat serangan, kelompok itu terkait Fatah, partai yang kini diwakili Abbas. Saat ditanya apakah dia sebagai pemimpin Palestina berencana meminta maaf kepada Israel dan Jerman atas serangan tersebut menjelang peringatan 50 tahun bulan depan, Abbas menjawab dengan membandingkannya dengan kekejaman yang dilakukan oleh Israel sejak 1947 terhadap rakyatnya.

"Jika kita ingin mengungkit masa lalu, silakan saja. Saya (Palestina) mengalami 50 pembantaian yang dilakukan Israel," kata Abbas  setelah pertemuan dengan Scholz di Berlin.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile