Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

AS Bantah Koalisi Hancurkan Masjid di Irak

Senin 24 Oct 2016 07:36 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Ani Nursalikah

Aksi militer Amerika Serikat

Aksi militer Amerika Serikat

Foto: AP/Allauddin Khan

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD -- Pertempuran di Mosul telah memasuki pekan kedua. Koalisi militer yang dipimpin AS mengaku tidak melakukan serangan udara ke kota Daquq.

Serangan yang terjadi pekan lalu itu dilaporkan menghancurkan sebuah masjid dan menewaskan warga sipil. Juru bicara militer AS, Kolonel John Dorrian berdalih mereka baru diberitahu pemerintah Irak, dan Baghdad akan melakukan investigasi terkait itu.

Human Right Watch menyerukan penyelidikan atas serangan yang terjadi Jumat (21/10) lalu yang menargetkan bagian perempuan dari sebuah masjid di Daquq. Serangan kala itu sendiri menewaskan setidaknya belasan warga sipil tidak berdosa.

Wali Kota Daquq Amir Khodakram mengatakan serangan udara itu menewaskan sedikitnya 17 warga sipil. Ia mengaku masih belum jelas siapa yang melakukan serangan, tapi warga meyakini itu merupakan serangan udara karena suara pesawat dan luasnya kerusakan.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile