Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

16 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Beruk Besar Kerap Serang Pengendara di Sitinjau Lauik Sumbar

Kamis 31 Oct 2019 17:07 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Esthi Maharani

Jalur Sitinjau Lauik di Lubuk Kilangan, Kota Padang

Jalur Sitinjau Lauik di Lubuk Kilangan, Kota Padang

Foto: Istimewa
Serangan dari beruk ini telah memakan korban.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG- Pengendara di Jalur Sitinjau Lauik, Kecamatan Lubuk Kilangan, Kota Padang Sumatera Barat kini resah karena adanya penyerangan dari seekor beruk dewasa. Penyerangan beruk ini kerap diunggah warga di media sosial. Di mana beruk ini mencakar sampai mengejar pengendara, terutama pengendara roda dua.

Informasi yang diterima Republika, serangan dari beruk ini telah memakan korban. Seorang pengendara terjatuh sampai harus dilarikan ke rumah sakit akibat konsentrasinya buyar di atas kendaraan begitu diserang beruk besar.

Pengalaman Republika saat melintasi jalur di Sitinjau Lauik yang menghubungkan Kota Padang dengan Kabupaten Solok tersebut memang kerap berkeliaran beruk-beruk dan monyet yang berharap diberi makanan oleh pengendara.

"Dalam waktu dekat, kami akan mengambil langkah. Ini adalah semacam konflik satwa dengan manusia," kata Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumbar, Erly Sukrismanto, Kamis (31/10).

BKSDA kata Erly bahkan sudah menyurati pemerintah provinsi untuk penanganan serangan beruk di Sitinjau Lauik ini. Sebab jalan tersebut adalah jalan provinsi yang menghubungkan Kota Padang dengan Provinsi Jambi, Riau, Sumsel sampai Lampung. Tidak sedikit juga kendaraan bus dan truk besar jurusan ke Pulau Jawa melintas di jalan tersebut.

"Kami sudah sampaikan secara lisan kepada Pak Gubernur dan Wagub. Mungkin setelah surat resmi baru ditangkap dengan cara dibius atau pakai jaring. Kalau sudah ditangkap akan kami bawa ke kawasan konservasi atau dibawa ke hutan yang dalam," ucap Erly.

Erly menjelaskan serangan beruk ini akibat minimnya pasokan makanan oleh satwa tersebut. Karena itu, banyak beruk pergi ke pinggir jalan raya dengan harapan ada pengendara yang memberikan makanan. Karena warga dan pengendara yang memberikan makanan tidak selalu ada tiap hari, hal tersebut menurut Erly memicu kemarahan beruk sehingga mereka menyerang pengendara.

"Hal itu yang membuat hewan liar ini marah. Karena mereka selalu menanti pengendara yang memberikan makanan," kata Erly menambahkan.

Erly mengimbau kepada pengenadara tidak lagi memberi makanan kepada beruk ataupun monyet di pinggir jalan. Tujuannya supaya satwa tersebut tidak terbiasa mendapat makanan dari masyarakat.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile