Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Petugas Temukan Ribuan Handphone di Lapas Curup

Kamis 23 Sep 2021 12:40 WIB

Red: Nidia Zuraya

Lapas (ilustrasi)

Lapas (ilustrasi)

Foto: ANTARA FOTO
Ribuan handphone ini diserahkan kepada keluarga warga binaan.

REPUBLIKA.CO.ID, REJANG LEBONG -- Petugas Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Curup Kabupaten Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu, menemukan 1.024 unit handphone (telepon seluler) yang dibawa warga binaan pemasyarakatan di dalam sel tahanan. Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Lapas Kelas IIA Curup Alfonsus Wisnu Ardianto usai Penandatanganan Deklarasi dan Komitmen ZeroHandphone dan Narkoba di Lapas Kelas IIA Curup, Kamis (23/9), mengatakan ribuan telepon seluler tersebut ditemukan dari razia di dalam sel tahanan, termasuk hasil penyerahan secara sukarela warga binaan pemasyarakatan (WBP).

 

"Penertiban penggunaan HP yang kita lakukan di dalam sel tahanan Lapas Kelas IIA Curup ini sebagai salah satu upaya kita untuk membersihkan lapas dari masuknya barang-barang yang dilarang," kata dia.

Dia menjelaskan sebanyak1.024 handphone yang ditemukan petugas ini dalam kurun waktu beberapa bulan mana temuan ini kemudian tidak dimusnahkan tetapi diserahkan kepada keluarga warga binaan pemasyarakatan. Pengembalian temuan ribuan HP kepada keluarga WBP, kata dia, dilakukan sesuai dengan komitmen jika ketahuan membawa kedalam sel tahanan akan disita dan dikembalikan kepada keluarganya.

Kepala Kanwil Kemenkumham Bengkulu Imam Jauhari yang hadir dalam kegiatan ini menyatakan komitmen Lapas Kelas IIA Curup bersih dari HP dan narkoba merupakan tindak lanjut dan hasil evaluasi dari kejadian kebakaran yang menimpa Lapas Tangerang baru-baru ini yang diakibatkan korsleting listrik akibat penggunaan listrik yang tidak sesuai aturan.

"Penggunaan handphone di dalam lapas tentunya akan memerlukan daya listrik sehingga menyebabkan adanya jaringan-jaringan listrik yang tidak sesuai aturan. Untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran kita melakukan penertiban HP," jelasnya.

Penertiban penggunaan HP di dalam lapas, kata Imam, tidak hanya dilakukan di dalam Lapas Kelas IIA Curup tetapi lapas lainnya di Provinsi Bengkulu. Selain itu, pihaknya sudah berkoordinasi dengan PLN untuk melakukan pengecekan serta penertiban jaringan listrik di dalam lapas yang tidak standar. 

Kemudian berkoordinasi dengan Dinas Damkar guna memastikan alat pemadam kebakaran di lapas berfungsi dengan baik. Dia mengingatkan petugas Lapas Kelas IIA Curup yang menampung tahanan dari tiga kabupaten di Provinsi Bengkulu, yakni Rejang Lebong, Kepahiang, dan Lebongagar menjaga komitmen bebas dari HP dan narkoba serta tidak untuk bermain-main karena jika ketahuan akan diberikan sanksi tegas.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile