Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

CDC: Omicron Menyebar ke 50 Negara dan 19 Negara Bagian AS

Rabu 08 Dec 2021 09:38 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Friska Yolandha

 Direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases Dr. Anthony Fauci menjawab pertanyaan media tentang varian Omicron di Ruang Pengarahan Gedung Putih di Washington, DC, AS, 01 Desember 2021. AS akan memperketat pengujian bagi pelancong udara yang memasuki negara itu untuk mencoba untuk mengurangi penyebaran varian Omicron, bentuk mutasi dari COVID-19.

Direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases Dr. Anthony Fauci menjawab pertanyaan media tentang varian Omicron di Ruang Pengarahan Gedung Putih di Washington, DC, AS, 01 Desember 2021. AS akan memperketat pengujian bagi pelancong udara yang memasuki negara itu untuk mencoba untuk mengurangi penyebaran varian Omicron, bentuk mutasi dari COVID-19.

Foto: EPA-EFE/JIM LO SCALZO / POOL
Peneliti masih mendalami tingkat dari dampak varian baru asal Afrika Selatan tersebut

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS) (CDC) Rochelle Walensky mengatakan, varian Covid-19 baru, Omicron telah menyebar ke 50 negara, dan 19 negara bagian AS, Selasa (7/12) waktu setempat. Para ilmuwan dikatakan masih mendalami tingkat dari dampak varian baru yang pertama dilaporkan oleh Afrika Selatan itu.

"Sementara kami masih bekerja untuk memahami tingkat keparahan omicron serta bagaimana responsnya terhadap terapi dan vaksin, kami mengantisipasi bahwa semua tindakan yang sama setidaknya akan, sebagian, memberikan perlindungan terhadap omicron," kata Walensky seperti dikutip laman Anadolu Agency, Rabu (8/12).

Baca Juga

Sementara itu Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS Anthony Fauci mengatakan para ahli kesehatan akan memiliki beberapa data tentang omicron pada pertengahan depan. "Kami akan dapat menentukan apakah antibodi yang diinduksi oleh semua vaksin kehilangan kemampuan efektivitasnya dengan omicron," kata Fauci.

"Selain itu, kami melakukan penelitian pada hewan untuk mengevaluasi perlindungan kekebalan serta kemanjuran antivirus," ujarnya menambahkan.

Fauci menunjuk ke grafik yang menunjukkan rata-rata bergulir tujuh hari dari kasus omicron yang dikonfirmasi per 1 juta orang di Afrika Selatan. Dia mencatat bahwa angka itu sekarang merupakan varian dominan yang beredar di negara tersebut. "Infleksi yang hampir vertikal ini jelas menunjukkan tingkat penularan yang tinggi," katanya dikutip laman CNBC, Rabu.

Ketua Satgas respons Covid-19 Gedung Putih Jeff Zients mengatakan, vaksinasi telah melonjak di AS. Sekitar 12,5 juta suntikan telah diberikan selama pekan lalu, 7 juta diantaranya merupakan dosisi ketiga atau booster.

"Itu jumlah total catatan pekanan tertinggi sejak Mei," katanya.

"Jadi kami sekarang memvaksinasi orang dalam jumlah yang belum pernah kami lihat sejak musim semi," ujarnya menambahkan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile