Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kena Gangguan Tidur Setelah Sembuh Covid-19, Apa Pemicunya?

Jumat 07 Jan 2022 12:36 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Susah tidur (Ilustrasi). Sejak pandemi melanda, banyak orang yang mengalami susah tidur, termasuk mereka yang telah sembuh dari Covid-19.

Susah tidur (Ilustrasi). Sejak pandemi melanda, banyak orang yang mengalami susah tidur, termasuk mereka yang telah sembuh dari Covid-19.

Foto: Republika/Wihdan
Penyintas Covid-19 dapat mengalami gangguan tidur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Post Covid syndrome tak hanya menyerang fisik, tapi juga mental. Salah satunya berpengaruh pada kualitas tidur orang-orang yang telah sembuh dari Covid-19.

Dr Leonardi A Goenawan SpKJ menjelaskan, satu dari tiga orang penyintas Covid 19 akan mengalami gangguan saraf atau gangguan psikiatri dalam kurun waktu enam bulan setelah terinfeksi virus Covid 19. Hal itu merupakan kesimpulan studi observasional terhadap lebih dari 230 ribu rekam medis pasien yang dimuat dalam jurnal The Lancet Psychiatry pada April 2021.

Baca Juga

"Gangguan psikiatri yang paling umum ditemukan menurut studi tersebut adalah insomnia dan gangguan kecemasan," jelas dokter spesialis kedokteran jiwa RS Pondok Indah – Puri Indah dan RS Pondok Indah – Bintaro Jaya ini dalam keterangan pers yang diterima Republika.co.id, Jumat (7/1/2022).

Mengutip studi tersebut, Leonard menyebut, 13 persen dari pasien Covid-19 terdiagnosis mengalami keluhan masalah tidur dan gangguan kecemasan. Mereka tidak pernah memiliki riwayat gangguan tersebut sebelumnya.

Leonard mengatakan, tidur adalah bagian paling sentral dalam kehidupan. Tidur diperlukan untuk memastikan tubuh dapat melakukan tugasnya dengan baik melalui keteraturan irama sirkadian.

Menurut Leonard, ada tiga hal yang dianggap sebagai penyebab coronasomnia, gangguan tidur selama pandemi Covid 19. Hal tersebut tak saja dialami oleh penyintas, tetapi juga banyak orang lainnya.

Meningkatnya stres

Stres emosional akibat pandemi dapat mengubah arsitektur tidur. Stres dapat memperpendek durasi gelombang lambat yang bersifat restoratif, meningkatkan REM (rapid eye movement), dan cenderung membuat seseorang lebih sering terbangun di malam hari.

Kondisi ini, menurut Leonard, dapat tetap terjadi selama dua tahun setelah seseorang mengalami tekanan emosional yang berat, seperti saat pandemi. Stres juga akan meningkatkan kadar kortisol. Hormon ini bekerja berlawanan dengan melatonin, yakni hormon yang bertanggung jawab untuk kualitas tidur.

"Selama hormon kortisol kita tetap dalam konsentrasi yang tinggi, maka produksi melatonin akan terganggu, sehingga kualitas tidur juga akan terganggu," ujar Leonard.

Terjebak di rumah karena menjalankan isolasi mandiri juga memberikan tekanan tersendiri. Tak bisa keluar rumah selama berhari-hari dan kurangnya paparan sinar matahari, dapat menimbulkan stres dan dapat mengganggu irama sirkadian, yakni proses alami yang mengatur siklus tidur-bangun setiap harinya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile