Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

13 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kasus Harian Covid-19 Melonjak, Tetapi Angka Kematian Tetap Kecil Melandai

Kamis 30 Jun 2022 18:59 WIB

Red: Andri Saubani

Tenaga kesehatan menyuntikan vaksin booster Covid-19 kepada warga di Polsek Jagakarsa, Jakarta. Kasus Covid-19 di Indonesia saat ini kembali meningkat dipicu penularan subvarian Omicron. (ilustrasi)

Tenaga kesehatan menyuntikan vaksin booster Covid-19 kepada warga di Polsek Jagakarsa, Jakarta. Kasus Covid-19 di Indonesia saat ini kembali meningkat dipicu penularan subvarian Omicron. (ilustrasi)

Foto: Republika/Thoudy Badai
Angka kematian harian di bawah 10 kasus saat kasus baru Covid-19 meningkat.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Dian Fath Risalah, Antara

Kasus harian Covid-19 di Indonesia saat ini memang pada tren menanjak di atas 2.000 kasus per hari. Namun, kabar baiknya, angka kematian akibat Covid-19 terbilang sangat rendah jika dibandingkan dengan saat puncak penularan kasus Delta setahun silam.

Baca Juga

Saat varian Delta 'mengamuk' pada rentang Juni-Agustus 2021, angka kematian harian akibat Covid-19 pernah menyentuh angka 2.069 kasus pada 27 Juli 2021. Jumlah tersebut merupakan rekor angka kematian tertinggi baik pasien yang dirawat di rumah sakit atau meninggal di rumah.

Berdasarkan data Satgas Covid-19 dalam sepekan terakhir, sebanyak 31 orang wafat akibat Covid-19. Rata-rata setiap harinya saat ini, angka kematian berada di bawah angka 10 kasus. Pada Kamis (30/6/2022) misalnya, tercatat enam kasus kematian akibat Covid-19.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI Mohammad Syahril, mengatakan, secara nasional angka positivity rate juga masih di bawah 5 persen. Sementara, keterisian tempat tidur di kisaran 2,3 persen dan 2,4 persen.

"Jadi semuanya masih di bawah 5 persen,” ucap Syahril dikutip, Kamis.

 

Epidemiolog dari Universitas Griffith, Australia, Dicky Budiman mengingatkan, data tren kasus penularan dan angka kematian yang menurun adalah sebuah indikator awal yang tidak bisa selalu dijadikan rujukan langsung bahwa situasi di sebuah daerah sudah aman. Indikator awal ini harus tervalidasi dengan indikator awal lainnya, seperti jumlah testing dan tracing yang baik.

"Adanya laporan kasus yang relatif stabil, beberapa hari ini, kematian di bawah angka 10. Ini bukan otomatis terkendali," kata Dicky kepada Republika, Kamis.

Terlebih, ia melanjutkan, dengan adanya subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 yang baru saja dimulai penularannya. Bila melihat kasus di luar negeri, penularan dua subvarian baru ini sulit dibendung.

"Jadi semua kembali lagi ke keterbatasan testing, tracing, dan kesadaran masyarakat (melakukan testing) yang kurang. Karena fakta di berbagai negara (kasus Covid-19) meningkat ketika testing cukup banyak," terangnya.

Menurut Dicky, saat ini hanya sedikit negara yang masih kemampuan deteksi baik secara tes maupun pelacakan yang memadai. Beberapa negara yang masih bisa melakukan testing dengan baik adalah Amerika yang bisa menemukan sekitar 200 ribu kasus dan Australia di atas 2.000 kasus per harinya.

Dicky juga berharap pemerintah mengkaji ulang beberapa kebijakan dalam protokol kesehatan seperti pemakaian masker dan pembatasan kapasitas. Terlebih, virus varian BA.4, BA.5 berkembang cepat di saluran pernapasan bagian atas dan lebih sering terdeteksi di hidung.

"Memakai masker dan membatasi kapasitas sangat terbukti bisa menekan kasus," ujarnya.

Dia berharap program vaksinasi booster juga terus digalakkan sebagai modal imunitas. Pasalnya, subvarian BA.4, BA.5 bisa menginfeksi mereka yang sebelumnya pernah terinfeksi. Subvarian tersebut juga mampu melakukan replikasi dengan cepat dan menyerang mereka yang sudah divaksin.

"Kasus akan naik. BA.4, BA.5 bisa berpotensi menimbulkan gelombang IV. Kalau kita tidak merespons dengan cepat, kita akan keteteran dengan kecepatan virus ini menyebar sehingga kelompok rawan seperti penderita komorbid bisa bergejala," imbuhnya.

 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile