Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Jumlah Film Marvel Kebanyakan, Produser Hollywood: Jadi Kurang Istimewa

Jumat 12 Aug 2022 13:36 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Film-film Marvel dinilai lebih istimewa jika jumlahnya lebih sedikit. (ilustrasi)

Film-film Marvel dinilai lebih istimewa jika jumlahnya lebih sedikit. (ilustrasi)

Pada 2013, film Marvel mungkin terasa seperti 'peristiwa besar' di bioskop.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES — Penulis dan produser film, Damon Lindelof, percaya bahwa jumlah film Marvel membuat masing-masing film menjadi kurang istimewa. Lindelof memiliki karier yang cemerlang di industri hiburan Hollywood baik di televisi dan film dengan “Star Trek”, “Prometheus”, “The Leftovers”, dan “Watchmen” HBO. Penghargaan penulisan terbarunya datang untuk The Hunt, sebuah film horor thriller kontroversial yang mengangkat kisah sekelompok konservatif kelas pekerja diburu dan dibunuh oleh progresif kaya.

 

Setelah pengenalan Marvel Cinematic Universe (MCU) pada 2008 dengan film Iron Man, Marvel Studios terus merilis konten pahlawan super, baik itu untuk televisi maupun film. Pada tahun pertamanya, MCU hanya merilis dua film. Pada 2021, ada empat film dan lima serial. Sementara itu, hingga pertengahan 2022 sudah ada dua film, dua acara televisi, dan serangkaian film pendek yang berpusat pada karakter Groot. 

Baca Juga

MCU sedang menyiapkan satu film lagi, dua tayangan spesial televisi, dan acara lain. Tidak diragukan lagi bahwa MCU telah meningkatkan output-nya secara signifikan selama bertahun-tahun.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan media Vulture, Lindelof mengatakan jumlah film Marvel yang baru membuat masing-masing film menjadi kurang istimewa. “Saya berharap mereka menghasilkan lebih sedikit karena itu akan membuat setiap yang keluar sedikit lebih istimewa. Tapi saya menonton semuanya, semuanya,” ujarnya seperti dikutip dari laman Screen Rant, Kamis (11/8/2022).

Tidak seperti banyak kritikus MCU lainnya, seperti sutradara terkenal Martin Scorsese yang menyamakan film dengan wahana taman hiburan yang bertentangan dengan bioskop, Lindelof adalah penggemar waralaba Marvel. Kekagumannya jelas, tetapi dia juga memiliki hak untuk menyuarakan pendapatnya tentang bagaimana waralaba itu sebaiknya berjalan.

Pada 2013, film Marvel mungkin terasa seperti “peristiwa besar” di bioskop. Sementara sekarang rasanya seperti penonton hampir tidak perlu menunggu film yang lain datang, ketika mereka menonton yang lain.

Apalagi kini ada berbagai konten superhero di Disney+. Hal ini dinilai dapat menyebabkan kelelahan yang tak terhindarkan dari waralaba dan genre superhero secara keseluruhan.

Pengumuman Marvel Studios baru-baru ini mengenai Fase 5 dan 6 MCU telah menunjukkan bahwa mereka tidak berniat untuk melambat. Fase 5 akan mencakup 2023 dan berlangsung hingga sebagian besar 2024. Total ada 13 entri yang dibagi antara enam film dan tujuh serial televisi. 

Itu belum termasuk entri non-kanon (drama yang dianggap ciptaan asli seorang penulis) seperti Spider-Man: Freshman Year. Apakah penggemar MCU akan bosan dengan jumlah konten masih harus dilihat? Seperti yang disarankan Lindelof, frekuensi mereka dapat menyebabkan berkurangnya kegembiraan. 

Namun, angka box office untuk film MCU baru-baru ini seperti Spider-Man: No Way Home, Doctor Strange in the Multiverse of Madness, dan Thor: Love and Thunder telah menunjukkan bahwa waralaba tersebut masih memiliki kaki yang kuat untuk saat ini.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile