Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Nasdem Klaim Sudah Ada Kesepahaman Strategis dengan PKS

Selasa 16 Aug 2022 06:11 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Agus raharjo

Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh bersama Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu berjabat tangan usai menggelar pertemuan di DPP Partai Nasdem, Jakarta, Rabu (22/6/2022).Pertemuan antara Partai Nasdem dan PKS tersebut menghasilkan tiga kesepahaman salah satunya yaitu menjadikan Pemilu serentak 2024 sebagai instrumen demokrasi yang penuh semangat toleransi dan persatuan bangsa.Prayogi/Republika

Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh bersama Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu berjabat tangan usai menggelar pertemuan di DPP Partai Nasdem, Jakarta, Rabu (22/6/2022).Pertemuan antara Partai Nasdem dan PKS tersebut menghasilkan tiga kesepahaman salah satunya yaitu menjadikan Pemilu serentak 2024 sebagai instrumen demokrasi yang penuh semangat toleransi dan persatuan bangsa.Prayogi/Republika

Foto: Prayogi/Republika.
Nasdem berharap dalam beberapa bulan kedepan bisa mengikat koalisi dengan PKS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Fraksi Partai Nasdem DPR Saan Mustopa mengeklaim, komunikasi antara partainya dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) berlangsung dengan intensif. Bahkan, Nasdem mengeklaim, kedua partai disebut telah membuat kesepahaman.

 

"Kita sudah masuk ke membuat semacam kesepahaman-kesepahaman secara strategis, maupun secara taktis," ujar Saan di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (16/8/2022).

Baca Juga

Kendati sudah membuat kesepahaman, ia mengatakan bahwa Partai Nasdem dan PKS belum terikat koalisi. Alasannya, masih banyak hal-hal yang harus disamakan oleh kedua partai.

"Kalau misalnya partai-partai yang belum menentukan koalisi juga melakukan komunikasi, dan itu memang hal yang biasa, dan Nasdem tidak merasa keberatan terkait dengan soal itu," ujar Saan.

"Tapi Nasdem yakin bahwa intensitas komunikasi dengan PKS dengan Demokrat itu semakin intens, semakin dekat. Mudah-mudahan dalam waktu beberapa bulan ke depan kita sudah terjadi kesepahaman untuk sama-sama mengikat dalam satu ruang yang sama," sambungnya.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Aboe Bakar Alhabsyi mengatakan, komunikasi dengan Partai Nasdem terus terjalin. Terbaru, keduanya kini membentuk tim kecil yang membahas penjajakan koalisi untuk Pemilu 2024.

Kendati komunikasi terus terjalin, dia mengatakan, antara PKS dengan Partai Nasdem belum terikat dalam jalinan koalisi. Aboe mengatakan, kerja sama politik harus melewati proses penjajakan yang memperhitungkan banyak hal dan pertimbangan.

PKS sendiri akan menyerahkan segala keputusan terkait koalisi untuk Pemilu 2024 kepada Majelis Syura. Termasuk arah dukungan kepada sosok calon presiden (capres) untuk Pilpres 2024.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile