Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

12 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Satgas IDI Sarankan Lansia Dapatkan Vaksin Booster Kedua, Ini Respons Menkes

Kamis 15 Sep 2022 14:42 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Andri Saubani

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, saat ini pemerintah fokus menggenjot capaian vaksinasi booster Covid-19. (ilustrasi)

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, saat ini pemerintah fokus menggenjot capaian vaksinasi booster Covid-19. (ilustrasi)

Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Saat ini capaian vaksinasi booster Covid-19 baru mencapai 26,46 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Ketua Satgas Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) sekaligus spesialis paru RS Persahabatan Erlina Burhan mengatakan, selain kelompok tenaga kesehatan (nakes), kelompok lanjut usia (lansia) juga membutuhkan vaksinasi Covid-19 dosis keempat atau booster kedua. Hal ini lantaran, kelompok rentan tersebut mengalami penurunan sistem imun seiring bertambah usia sehingga rentan mengalami perburukan kondisi akibat Covid-19.

"Berikutnya (kelompok yang membutuhkan vaksin Covid-19 booster kedua) adalah lansia. Kenapa lansia menjadi kelompok yang butuh? Karena lebih rentan. Orang semakin tua sistem imunnya semakin menurun. Bertambah usia, imunnya menurun," jelasnya di Jakarta, Kamis (15/9/2022).

Baca Juga

"Kedua, lansia memiliki banyak komorbid. Sudah mulai hipertensi, sudah mulai ada diabetes, dan lain-lain. Jadi orang tua banyak penyakitnya, banyak komorbidnya. Sistem imunnya turun, makanya harus dilindungi dengan booster kedua ini," sambungnya.

Dikonfirmasi terkait pemberian dosis keempat, Menteri Kesehatan RI, Budi Gunadi Sadikin menegaskan akan memprioritaskan pemberian dosis ketiga. Pasalnya, cakupan vaksin Covid-19 dosis ketiga masih jauh dari target.

Berdasarkan data Kemenkes RI, capaian vaksinasi booster baru mencapai 26,46 persen atau sekitar 62.091.264 orang.Kesenjangan angka antara vaksinasi dosis satu, dua, dan tiga ini membuat pemerintah belum membuka kemungkinan vaksinasi dosis keempat untuk umum.

Booster ketiga aja belum, masih banyak. Kita kasih dulu booster ketiganya,” ujar Budi.

Hingga saat ini 12,5 miliar dosis vaksin Covid-19 diberikan secara global di mana diantaranya lebih dari 70 juta dosis vaksin viral vector telah diberikan di Indonesia. Menurut data penelitian terbaru, vaksin tersebut aman untuk digunakan masyarakat di seluruh dunia sebagai primer maupun booster.

 

photo
Ketentuan vaksinasi booster yang terbaru - (Republika)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile