Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dispar Mataram Tata Bangunan Tua Ampenan Jadi Ruang Kreatif

Selasa 10 May 2022 16:37 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Foto udara suasana lengang simpang lima kota tua Ampenan, Mataram, NTB, Jumat (3/4/2020). Dinas Pariwisata Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, telah melakukan penataan terhadap sebuah bangunan tua di bagian pojok Taman Jangkar Ampenan untuk dijadikan ruang kreatif sekaligus bisa menjadi destinasi wisata kota tua di daerah ini.

Foto udara suasana lengang simpang lima kota tua Ampenan, Mataram, NTB, Jumat (3/4/2020). Dinas Pariwisata Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, telah melakukan penataan terhadap sebuah bangunan tua di bagian pojok Taman Jangkar Ampenan untuk dijadikan ruang kreatif sekaligus bisa menjadi destinasi wisata kota tua di daerah ini.

Foto: ANTARA/Ahmad Subaidi
Penataan ruang kreatif tersebut sudah dimulai dengan pengecatan.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Dinas Pariwisata Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, telah melakukan penataan terhadap sebuah bangunan tua di bagian pojok Taman Jangkar Ampenan untuk dijadikan ruang kreatif sekaligus bisa menjadi destinasi wisata kota tua di daerah ini.

 

Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Kota Mataram H Nizar Denny Cahyadi di Mataram, Selasa (10/5/2022), mengatakan, penataan ruang kreatif tersebut sudah dimulai dengan melakukan pengecatan bangunan dengan warna yang lebih menarik. "Kita tata dan percantik hanya bagian luar bangunan saja, sedangkan bagian dalamnya masih utuh," katanya.

Baca Juga

Dikatakan, penataan bangunan tersebut saat ini tinggal pengecatan jendela dan pintu serta lahan di bagian depan, agar bisa terlihat lebih menarik dan unik. Sebagai pelengkap, pada bagian atas luar gedung tua itu akan dipasang jam dinding dengan ukuran besar sehingga dapat memudahkan masyarakat maupun wisatawan yang berada di sekitar areal tersebut sekaligus menjadi identitas kawasan Kota Tua Ampenan.

"Untuk anggaran penataan tahap awal, kita alokasikan anggaran Rp200 juta," katanya.

Lebih jauh Denny mengatakan, penataan bangunan tua yang kini sudah menjadi milik Pemerintah Kota Mataram dimaksudkan juga untuk memberikan motivasi terhadap para pemilik bangunan tua di sekitarnya agar mau menata bangunan miliknya secara mandiri.

Sementara terkait dengan para pedagang durian yang berada di Taman Jangkar, kata Denny, direncanakan akan direlokasi karena dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) juga akan melakukan penataan Taman Jangkar. "Dengan demikian, penataan bangunan tua sebagai ruang kreatif bisa terintegrasi dengan Taman Jangkar yang juga merupakan satu sejarah Kota Tua Ampenan," katanya.

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile