Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Mengapa LHKPN Ferdy Sambo tak Ada di Laman Resmi? Ini Jawaban KPK

Rabu 10 Aug 2022 11:48 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Andri Saubani

Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo (tengah) berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/8/2022).  Pada Selasa (9/8/2022), Ferdy Sambo telah ditetapkan sebagai tersangka kasus pembunuhan Brigadir J. (ilustrasi)

Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo (tengah) berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/8/2022). Pada Selasa (9/8/2022), Ferdy Sambo telah ditetapkan sebagai tersangka kasus pembunuhan Brigadir J. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Ferdy Sambo kemarin telah ditetapkan sebagai tersangka kasus pembunuhan Brigadir J.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Catatan harta kekayaan Irjen Ferdy Sambo tidak ada dalam laman resmi Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN). Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pun menjelaskan alasannya. 

Plt Juru Bicara KPK, Ipi Maryati mengatakan, pihaknya telah menerima LHKPN milik mantan Kadiv Propam Polri itu. Namun, masih ada dokumen yang kurang. Sehingga, laporan harta kekayaan Sambo belum dapat dipublikasikan.

Baca Juga

"KPK telah menerima LHKPN atas nama yang bersangkutan untuk tahun pelaporan 2021. Namun, ada kelengkapan dokumen yang masih harus dilengkapi," kata Ipi dalam keterangan tertulisnya, Rabu (10/8/2022).

"Sehingga belum dapat dipublikasikan di situs e-lhkpn," sambungnya menjelaskan. 

Untuk diketahui, Polri telah menetapkan Sambo sebagai tersangka dalam kasus tewasnya Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J di rumah dinas Kadiv Propam Polri di Duren Tiga, Jakarta Selatan. Sambo disebut memerintahkan Bharada E untuk menembak Brigadir J. 

"Tim khusus menemukan bahwa peristiwa yang terjadi adalah peristiwa penembakan terhadap saudara J (Yosua) yang menyebabkan saudara J meninggal dunia yang dilakukan oleh saudara E (Bharada) atas perintah saudara FS (Ferdy Sambo)," kata Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (9/8/2022) malam.

Dalam peristiwa ini Timsus telah menetapkan empat orang sebagai tersangka, yakni Irjen Pol. Ferdy Sambo, Bharada E, Bripka RR dan KM.

Sambo memiliki karier yang cukup bagus. Pria lulusan Akpol pada 1994 ini pernah menduduki kursi Kasat Reskrim Polres Jabar, Kapolres Purbalingga, hingga menjabat Wadireskimum Polda Metro Jaya pada 2015. Di Mabes Polri, ia pernah menduduki jabatan Kasubdit IV Dittipidum Bareskrim Polri dan Dirtipidum Bareskrim Polri sebelum akhirnya menjabat Kadiv Propam.

 

photo
Kejanggalan dari kematian Brigadir J, ajudan eks Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo. - (Republika)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile