Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

3 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Muhadjir: Omicron Pengaruhi Peningkatan Kasus Covid-19

Senin 17 Jan 2022 18:24 WIB

Red: Indira Rezkisari

Vaksinator menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga kepada lansia saat pencanangan vaksinasi booster. Pemberian booster bertujuan mengurangi efek dari penyebaran varian Omicron.

Vaksinator menyuntikkan vaksin COVID-19 dosis ketiga kepada lansia saat pencanangan vaksinasi booster. Pemberian booster bertujuan mengurangi efek dari penyebaran varian Omicron.

Foto: ANTARA/Nyoman Hendra Wibowo
Kenaikan kasus Covid-19 saat ini masih dipandang terkendali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy mengemukakan kasus Omicron berkontribusi pada tren peningkatan kasus Covid-19 saat ini di Tanah Air. Pemerintah berharap kenaikan kasus tidak akan mencapai angka yang tinggi seperti sebelumnya.

"Pada Natal dan Tahun Baru 2020 kasus harian peningkatannya rata-rata 52 persen terhitung mulai dari 22 Desember 2020 sampai 15 Januari 2021. Dan sekarang ini selama dalam hari yang sama, dalam bulan yang sama dan dalam tahun 2021/2022 itu kenaikannya melonjak tajam yaitu 258 persen," kata Muhadjir Effendy usai memimpin rapat evaluasi Natal dan Tahun Baru 2021 di Gedung Kemenko PMK di Jakarta Pusat, Senin (17/1/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan salah satu faktor yang mempengaruhi lonjakan tinggi kasus Covid-19 saat ini adalah masuknya Omicron ke Indonesia. Namun jika dilihat berdasarkan angka absolut atau situasi nyata di masyarakat, kata Muhadjir, kenaikannya tidak terlalu signifikan.

Alasannya, pada periode yang sama 2020 angka absolut kasusnya adalah 6.347 kasus. "Sementara pada tanggal yang sama di tahun 2021, itu hanya 179 kasus," katanya.

Kemudian pada periode 15 Januari 2021 angka kasus mencapai 12.818 kasus, sedangkan periode yang sama 2022 mencapai 1.054. "Jadi secara presentase kenaikannya sangat tajam, tapi secara angka absolut relatif kecil dan mudah-mudahan setelah Natal dan Tahun Baru ini kita akan bisa lebih menekan seminim mungkin lonjakan kasus," katanya.

Muhadjir berharap puncak kasus Covid-19 pada 2022 tidak mengalami kurva laju kasus yang bertahan lama. "Di samping secara angka tidak terlalu drastis kenaikannya dan kalau bisa juga kurvanya tidak lama-lama bisa langsung turun juga. Itu yang menjadi target kita dalam penanganan pasca-Natal dan Tahun Baru," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile