Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pasien Diduga Corona di Gowa Hoaks

Jumat 13 Mar 2020 11:58 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pasien Diduga Corona di Gowa Hoaks

Pasien Diduga Corona di Gowa Hoaks

Foto: Pixabay
Ada tujuh rumah sakit rujukan di Sulsel untuk penanganan corona.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) memastikan video evakuasi pasien dari Rumah Sakit Syekh Yusuf Kabupaten Gowa yang beredar di media sosial bukan suspect virus korona atau Covid-19.

"Gambar atau video yang dirujuk itu adalah tidak benar, suspect positif corona, itu hoaks," ucap Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Sulsel Ichsan Mustari, Jumat (13/3).

Baca Juga

Ia mengatakan, sejauh ini belum ada warga Sulsel terpapar positif Covid-19. Pemprov Sulsel juga tidak pernah mengeluarkan pernyataan secara resmi.

Video yang beredar tersebut, memang membawa pasien, tapi bukan suspek Covid-19. Evakuasinya sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) corona sebagai langkah antisipasi.

"Kalau pun ada pasien yang positif, maka secara resmi kita akan sampaikan di Sulawesi Selatan," ujarnya.

Soal pasien tersebut dirujuk ke Rumah Sakit Wahidin Sudirohisodo untuk diisolasi, hal tersebut guna pemeriksaan gejala awal, dilihat demam, batuk lalu dirawat di ruang infeksi baru diobservasi. Bahkan Gubernur Sulsel HM Nurdin Abdullah telah melakukan peninjauan kesiapsiagaan Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Wahidin Sudirohusodo sebagai rumah sakit rujukan pertama untuk penanganan penyakit menular.

"Kalau diisolasi untuk pemeriksaan, belum dikonfirmasi (negatif korona). Baru tahap pemeriksaan. Selanjutnya, ada riwayat dimana tempat-tempat ada infeksi, baru diobservasi, jadi bukan positif," kata Ichsan.

Ada tujuh rumah sakit rujukan di Sulsel untuk penanganan penyakit menular Covid-19 masing-masing, Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar, RSU Tajuddin Chalik (eks RS Kusta), RSUD Labuang Baji, dan Rumah Sakit Pelamonia di Makassar. Selanjutnya, RSU Andi Makkasau di Kota Pare-pare, RSU Lakipadada di Kabupaten Tana Toraja, dan RSUD Sinjai. Sementara RS penyangga di Kota Makassar yakni RSU Akademis Jaury, RSI Faisal, dan RSUD Haji.

Sebelumnya, beredar video di media sosial yang diabadikan pembesuk Rumah Sakit Syekh Yusuf dari balik jendela, saat salah seorang pasien hendak dibawa tim medis berpakaian khusus Alat Pelindung Diri (APD) malam tadi. Dalam video ini terdengar perbincangan bagaimana proses pasien dibawa keluar rumah sakit lalu dimasukkan ke dalam mobil ambulans, sampai pada tim medis mengenakan APD lengkap untuk membawa pasien tersebut ke rumah sakit rujukan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile