Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

AHY: Demokrat Dukung Penuh Kebijakan Penanganan Covid-19

Senin 23 Aug 2021 09:26 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Agus raharjo

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY didampingi para kader menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait ditolaknya hasil KLB Deli Serdang oleh Kementerian Hukum dan HAM, di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Rabu (31/3). Dalam kesempatan tersebut AHY menyampaikan rasa terima kasihnya kepada pemerintah yang menolak hasil Kongres Luar Biasa (KLB) Deli Serdang. Ia juga menegaskan tidak ada dualisme di internal Partai Demokrat.Prayogi/Republika

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY didampingi para kader menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait ditolaknya hasil KLB Deli Serdang oleh Kementerian Hukum dan HAM, di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta, Rabu (31/3). Dalam kesempatan tersebut AHY menyampaikan rasa terima kasihnya kepada pemerintah yang menolak hasil Kongres Luar Biasa (KLB) Deli Serdang. Ia juga menegaskan tidak ada dualisme di internal Partai Demokrat.Prayogi/Republika

Foto: Prayogi/Republika.
AHY menyebut rakyat berharap negera semakin efektif dan progresif tangani pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengatakan tak ada yang menyalahkan pemerintah ketika masuknya Covid-19 ke Indonesia. Namun setelah 1,5 tahun penanganan, rakyat tentu berharap negara semakin efektif dan progresif dalam penanganan pandemi.

"Rakyat Indonesia memiliki harapan besar kepada para pemimpin dan pemerintah, baik pusat dan daerah untuk bisa bekerja lebih efektif dan progresif," ujar AHY dalam pidato kebangsaan perayaan 50 tahun Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Indonesia, Senin (23/8).

Ia mengatakan, pandemi Covid-19 merupakan sesuatu yang tak terbatas dalam penularannya. Partai Demokrat pun mendukung seluruh bentuk kebijakan pemerintah dalam penanganan pandemi.

"Terutama terkait implementasi kebijakan 3T (testing, tracing, dan treatment), juga vaksinasi. Serta pengetatan protokol Covid-19 bagi masyarakat melalui kebijakan 5M, memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, mencegah kerumunan, dan membatasi mobilitas," ujar AHY.

Partai Demokrat, kata AHY, juga mendukung langkah pemerintah yang me-refocusing anggaran untuk penanganan Covid-19. Beberapa di antaranya dengan memperkuat infrastruktur dan fasilitas kesehatan, serta memperkuat jaring pengaman sosial.

"Refocusing APBN untuik tiga prioritas utama dalam mengatasi krisis dewasa ini, pertama melindungi kesehatan masyarakat. Kedua membantu masyarakat miskin dan kurang mampu lewat sejumlah skema, dan ketiga memulihkan ekonomi rakyat," ujar AHY.

Meski begitu, penanganan Covid-19 bukanlah kewajiban pemerintah saja. Perlu keterlibatan semua pihak agar Indonesia dapat segera melalui pandemi ini. "Semua warga negara dan elemen bangsa memiliki hak dan kewajiban untuk turut memikirkan dan berkontribusi dalam menghadirkan solusi terbaik," ujar AHY.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile