Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pakar Sosiologi: Fenomena Mudik Muncul Seiring Proses Urbanisasi

Jumat 13 May 2022 06:33 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Bilal Ramadhan

Sejumlah pemudik berjalan setibanya di Stasiun Senen. Pakar sosiologi menilai fenomena mudik muncul seiring dengan proses urbanisasi.

Sejumlah pemudik berjalan setibanya di Stasiun Senen. Pakar sosiologi menilai fenomena mudik muncul seiring dengan proses urbanisasi.

Foto: Prayogi/Republika.
Pakar sosiologi menilai fenomena mudik muncul seiring dengan proses urbanisasi.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Tradisi mudik telah lama dilakukan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Hal ini terutama ketika menjelang hari raya Idul Fitri maupun Idul Adha.

 

Meski rutinitas tersebut sempat dilarang pada 2020 dan 2021 karena pandemi, kini pemerintah sudah memperbolehkannya. Pemerintah memberikan kelonggaran bagi masyarakat untuk memungkinan mudik ke kampung halaman.

Baca Juga

Dosen Sosiologi UMM, Mochamad Aan Sugiharto menjelaskan, fenomena mudik muncul seiring proses urbanisasi masyarakat Indonesia. Banyaknya masyarakat usia produktif yang menimba ilmu maupun bekerja di kota-kota besar membuat momen libur lebaran menjadi kesempatan emas.

"Dalam hal ini kesempatan untuk berkumpul bersama keluarga," kata Aan.

Menurut Aan, tidak ada data pasti kapan pertama kali fenomena mudik muncul. Namun melihat fakta bahwa mudik itu adalah suatu kondisi berpindahnya orang-orang yang kota ke desa untuk sementara waktu. Hal ini berarti hipotesanya mudik mulai muncul seiring dengan banyaknya proses urbanisasi.

Kepala Laboratorium Sosiologi UMM menilai mudik memang bertujuan untuk mempererat tali silaturahim. Selain itu, juga berfungsi untuk merekatkan kembali hubungan emosional antar-individu. Dalam sosiologi, hal ini penting karena terjalinnya hubungan antar-individu dapat mempererat solidaritas.

Solidaritas di masyarakat secara umum terbagi menjadi dua yaitu mekanis dan organis. Masyarakat kota itu tergolong bersolidaritas organis. Interaksi yang dibangun dalam keseharian cenderung karena kebutuhan.

Sementara itu, masyarakat desa tergolong bersolidaritas mekanis. Interaksi dari solidaritas ini termasuk keseharian yang cenderung kekeluargaan. Namun, saat ini mulai banyak masyarakat kota yang ingin menerapkan konsep kekeluargaan dalam setiap interaksinya. Oleh karena itu, mudik dapat memperkuat konsep tersebut.

Selain dampak positif, mudik juga membawa beberapa dampak negatif. Mudik selalu identik dengan perjalanan panjang, lama, dan melelahkan yang terjadi karena kepadatan lalu lintas. Mobilisasi masyarakat secara besar-besaran menggunakan kendaraan pribadi menjelang hari raya menyebabkan masalah baru yaitu kemacetan.

Setidaknya ada tiga alasan utama kenapa masyarakat Indonesia tidak menggunakan tranportasi umum. Pertama, konektivitas sarana prasarana angkutan umum tidak menjangkau sampai ke pelosok desa. Stasiun ataupun terminal letaknya selalu di kota yang jauh dari tempat tinggal pemudik.

Kedua, keterbatasan tiket dan waktu keberangkatan, di mana mayoritas pemudik adalah pekerja maupun karyawan yang waktu liburnya biasanya mendekati hari H. "Sementara tiket biasanya tersedia jauh sebelum atau sesudah hari H,” jelas Aan.

Terakhir, yaitu faktor aktualisasi diri. Menurut Aan, Pemudik biasanya cenderung ingin memberitahu kepada keluarga dan tetangga bahwa mereka sukses mengadu nasib di kota. Salah satunya dengan cara pulang dan membawa kendaraan pribadi ataupun simbol yang memperlihatkan kesuksesan mereka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile