Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Negara Lain Anggap Covid Seperti Flu Biasa, Bagaimana dengan Indonesia?

Kamis 18 Aug 2022 09:26 WIB

Red: Indira Rezkisari

Siswa sekolah dasar mengikuti pelajaran memakai masker. Pemerintah Indonesia mengacu pada WHO terkait penanganan Covid-19, termasuk dalam menentukan status pandemi.

Siswa sekolah dasar mengikuti pelajaran memakai masker. Pemerintah Indonesia mengacu pada WHO terkait penanganan Covid-19, termasuk dalam menentukan status pandemi.

Foto: EPA-EFE/HOTLI SIMANJUNTAK
Indonesia masih mengacu pada sikap resmi WHO terkait pandemi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Dian Fath Risalah, Shelbi Asrianti

 

Sejumlah negara di dunia mulai memperlakukan Covid-19 seperti penyakit biasa. Seperti Amerika dan Thailand. Negara-negara tersebut menganggap Covid-19 tak ubahnya flu biasa hingga kehidupan dan roda ekonomi bisa tetap bergulir normal. Thailand bahkan juga akan menurunkan peringkat Covid-19 dari penyakit menular berbahaya menjadi penyakit yang memerlukan pemantauan.

Baca Juga

Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI Mohammad Syahril menegaskan, Indonesia masih tetap akan mengacu pada sikap resmi Badan Kesehatan Dunia (WHO) perihal status pandemi Covid-19. Hingga kini WHO masih belum mengubah status pandemi Covid-19.

"Artinya kami masih menganggap Covid-19 sebagai pandemi. Belum ada deklarasi terbaru soal perubahan status Covid-19 dari WHO," ungkap Syahril dalam diskusi daring, Kamis (18/8/2022).

Syahril tak memungkiri sudah ada beberapa yang telah mengeluarkan pernyataan sendiri perihal status pandemi. Termasuk soal pelonggaran protokol kesehatan yang pernah diterapkan di Indonesia. Menurut Syahril, kebijakan tersebut sifatnya nasional bukan global. Sehingga, kebijakan yang diambil terbatas pada negara tersebut.

"Keputusan yang diambil Indonesia itu sangat hati-hati dan dilakukan bertahap. Karena keputusan tersebut akan menentukan kemaslahatan banyak orang," tegas Syahril.

Menanggapi kebijakan ini, ahli epidemiologi dari Universitas Indonesia Pandu Riono menilai Indonesia tidak perlu mengikuti kebijakan negara lain. "Indonesia tidak perlu meniru kebijakan negara lain," tegas Pandu.

Pandu mengatakan, masyarakat hanya perlu fokus dalam dua hal, yaitu protokol kesehatan dan vaksinasi Covid-19. Ia menjelaskan bahwa hal ini dapat dilakukan sebagai bentuk pengendalian dalam menangani pandemi Covid-19 dengan cara-cara yang lebih bisa diterima masyarakat.

Pandu menjelaskan bahwa sangat tidak memungkinkan penularan dicegah 100 persen. Sehingga langkah yang didorong adalah dengan dua kombinasi berupa protokol kesehatan dan vaksinasi.

“Dengan dua kombinasi itu dampaknya besar sekali pencegahan pertama adalah prokes, pencegahan berikutnya ada vaksinasi untuk memberikan imunitas atau pertahanan bagi setiap individu,” ungkap Pandu.

Mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara, Prof Tjandra Yoga Aditama mengungkapkan, situasi Covid-19 dunia memang membaik. WHO menyampaikan "situation report" yang menyebutkan bahwa di dunia jumlah kasus baru Covid-19 turun 24 persen. Situasi tersebut dilihat berdasarkan data mingguan pada Senin (8/8/2022) sampai Ahad (14/8/2022) dibandingkan minggu sebelumnya.

"Bahkan, angka kasus di regional WHO Asia Tenggara Indonesia menjadi salah satu negara yang turun 11 persen dalam periode yang sama. Bukan hanya kasus, di dunia juga terjadi penurunan kematian sebanyak 6 persen. Kita tentu juga berharap tren di Indonesia akan mengikuti situasi global dan regional pula," kata Tjandra, Kamis (18/8/2022).

Sejauh ini, sambung Tjandra, angka Covid-19 di Indonesia masih berfluktuasi. Pada 18 Juni 2022 kasus baru di Indonesia masih 1.264 orang, lalu meningkat jadi 3.393 pada 18 Juli dan di hari kemerdekaan pada Rabu (17/8/2022) kemarin angkanya 5.253 orang.

"Angka kematian kita juga masih meningkat. Pada 17 Juni 2022 ada enam warga kita yang meninggal karena Covid-19, lalu jadi 10 yang wafat bagi 17 Juli 2022 dan di laporan hari Kemerdekaan 17 Agustus 2022 kita berduka karena ada 19 warga kita yang meninggal akibat penyakit ini," rinci Tjandra.

Sementara itu, lanjut Tjandra, berdasarkan laman Our World in Data tanggal 16 Agustus 2022 menunjukkan bahwa 62,2 persen penduduk Indonesia sudah mendapat vaksinasi lengkap. Angka ini masih lebih rendah dari negara tetangga ASEAN lain seperti Kamboja (87 persen), Vietnam (83,2 persen), Laos (70,3 persen), Malaysia (81,8 persen) dan Thailand (74,4 persen). "Kita tahu target memang sedikitnya 70 persen penduduk sudah mendapat vaksinasi lengkap," ujar Tjandra.

"Sekali lagi, kita tentu amat berharap agar kita juga dapat mensejajarkan diri dengan kecenderungan penurunan kasus global dan regional Covid-19 yang memang saat ini sedang membaik, dan juga segera mencapai persentase cakupan vaksinasi sebagaimana di negara tetangga kita," sambungnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile