Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kejagung Kembali Sita Aset Surya Darmadi, Kali Ini Lahan Seribu Hektare di Jambi

Jumat 26 Aug 2022 12:06 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Andri Saubani

Petugas Kejaksaan Agung mengawal tersangka kasus dugaan korupsi Surya Darmadi (tengah) saat tiba untuk menjalani pemeriksaan di Gedung Kejaksaan Agung, Jakarta. Kejagung hingga kini terus menyita aset-aset Surya Darmadi. (ilustrasi)

Petugas Kejaksaan Agung mengawal tersangka kasus dugaan korupsi Surya Darmadi (tengah) saat tiba untuk menjalani pemeriksaan di Gedung Kejaksaan Agung, Jakarta. Kejagung hingga kini terus menyita aset-aset Surya Darmadi. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Ada dua aset lahan Surya Darmadi di Jambi yang disita Kejagung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kejaksaan Agung (Kejakgung) kembali melakukan sita terhadap dua aset lahan seluas lebih dari seribu hektare milik tersangka korupsi Surya Darmadi. Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Kejakgung, Ketut Sumedana mengatakan, dua aset lahan yang disita tersebut, berada di Jambi. 

“Penyitaan dilakukan kemarin, Kamis (25/8/2022),” kata Ketut dalam keterangan resmi yang diterima wartawan di Jakarta, Jumat (26/8/2022).

Baca Juga

Aset sitaan pertama, kata Ketut, atas objek lahan seluas 1.002 hektare lahan atas nama pengelola PT Delimuda Perkasa yang terafiliasi dengan PT Duta Palma Group, milik tersangka Surya Darmadi. Lahan tersebut, berada di Desa Tebing Tinggi, Maro Sebu Ulu, di Batanghari, Jambi.

Adapun aset sitaan kedua, dilakukan terhadap lahan seluas 697.196 meter persegi, yang juga dalam penguasaan pengelolaan PT Delimuda Perkasa. Objek sitaan kedua tersebut, kata Ketut, berada di Desa Sengkati Baru, Mersam, Batanghari, di Jambi.

“Penyitaan tersebut, dilakukan terkait dengan proses penyidikan dugaan tindak pidana korupsi usaha perkebunan kelapa sawit PT Duta Palma Group, milik tersangka Surya Darmadi,” ujar Ketut.

Penyitaan aset-aset milik tersangka Surya Darmadi saat ini, sudah berkisar di angka Rp 10 triliun lebih. Nilai tersebut terdiri dari sedikitnya 36 objek sita yang terdiri dari lahan perkebunan, lahan dan bangunan gedung, serta perkantoran, sampai rumah, hotel, dan transportasi udara.

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Febrie Adriansyah pernah menerangkan, penelusuran aset-aset milik tersangka Surya Darmadi, terus dilakukan untuk pengganti kerugian negara. Surya Darmadi, adalah tersangka dugaan korupsi dalam penguasaan lahan kawan hutan seluas 37 ribu hektare untuk perkebunan kelapa sawit, di Indragiri Hulu, Riau sejak 2003.

Dari penguasaan lahan tersebut, dugaan kerugian negara mencapai Rp 78 triliun. Angka kerugian tersebut, terdiri dari kerugian keuangan negara senilai Rp 9 sampai 10 triliun. Dan dugaan kerugian perekonomian negara senilai Rp 68 triliun.

 

photo
Surya Darmadi Diburu Kejagung dan KPK - (infografis republika)
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile