Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Obat Oral Covid-19 Sudah Tersedia, Untuk Apa Lagi Vaksin Booster?

Senin 10 Jan 2022 12:29 WIB

Red: Andri Saubani

Kapsul Molnupiravir yang disebut ampuh mengobati pasien Covid-19. Pemerintah menyatakan telah mengamankan stok 400 ribu Molnupiravir pada Januari ini.

Kapsul Molnupiravir yang disebut ampuh mengobati pasien Covid-19. Pemerintah menyatakan telah mengamankan stok 400 ribu Molnupiravir pada Januari ini.

Foto: AP Photo
Menurut survei Indikator Politik, 54,8 persen responden tak setuju vaksinasi booster.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Dian Fath Risalah, Febrianto Adi Saputro

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan, saat ini sebanyak 400 ribu tablet Molnupiravir sudah siap digunakan. Molnuvirapir adalah obat oral produksi Merck yang diklaim mampu menekan risiko rawat inap dan mencegah kematian pasien Covid-19.

Baca Juga

"Sebagai infomasi 400 ribu tablet Molnupiravir yaitu obat antivirus yang baru dari Merck sudah tiba di Indonesia dan sudah siap digunakan," ungkap Budi dalam Konferensi Pers secara daring, Senin (10/1/2022).

Diketahui, obat alternatif Covid-19 Molnupiravir tiba di Indonesia pada Senin (3/1/2022) lalu. Berdasarkan penelitian, Molnupiravir mampu memberikan proteksi sebesar 50 persen, namun hasil terkini bergeser ke 30-40 persen.

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito mengatakan, pihaknya sudah menerbitkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) terhadap Molnupiravir.

"Sudah (BPOM terbitkan EUA untuk obat Molnupiravir)," kata Penny di Jakarta, Senin (10/1/2022).

Molnupiravir termasuk dalam kelas antivirus yang dikenal sebagai ribonukleosida mutagenik. Pada dasarnya, obat ini bekerja dengan cara mencegah virus mereplikasi diri.

Cara kerjanya dilakukan dengan mengubah enzim yang menempel pada virus, secara efektif mengelabui virus sebelum memasukkan kesalahan ke dalam kode genetik virus. Selama masa pengobatan, pasien diminta untuk minum empat pil dua kali sehari selama lima hari, dengan total 40 pil di seluruh rejimen.

Pada Oktober tahun lalu, Merck mengumumkan hasil uji coba global menunjukkan bahwa obat Molnupiravir mengurangi risiko rawat inap dan kematian akibat Covid-19 sekitar 50 persen. Uji coba melibatkan 775 peserta yang tidak divaksinasi, masing-masing memiliki setidaknya satu faktor risiko yang terkait dengan hasil penyakit yang buruk, seperti obesitas, diabetes, atau penyakit jantung.

Peserta dipisahkan menjadi dua kelompok, yaitu satu yang menerima obat dan kelompok lainnya menerima plasebo. Pada kelompok plasebo, 53 pasien atau 14 persen dirawat di rumah sakit atau meninggal karena infeksi dibandingkan dengan 28 atau 7,3 persen pada kelompok yang menerima pengobatan.

Setelah 29 hari pemantauan, tidak ada kematian yang dilaporkan pada mereka yang menerima molnupiravir dibandingkan dengan delapan kematian di antara mereka yang menggunakan kelompok plasebo. Uji coba awalnya dimaksudkan untuk memasukkan 1.550 pasien, tetapi dihentikan karena hasil analisis sementara yang menurut komite pemantau data independen cukup 'menarik' untuk terus maju mendapatkan persetujuan dan peraturan distribusi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile