Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Zelenskyy Klaim Rusia Hancurkan Ratusan Rumah Sakit

Jumat 06 May 2022 04:41 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Petugas ambulans membantu seorang prajurit Ukraina yang terluka untuk pindah ke rumah sakit di wilayah Donetsk, Ukraina timur, Sabtu, 23 April 2022. Invasi Rusia ke Ukraina telah menghancurkan ratusan rumah sakit dan fasilitas medis lainnya.

Petugas ambulans membantu seorang prajurit Ukraina yang terluka untuk pindah ke rumah sakit di wilayah Donetsk, Ukraina timur, Sabtu, 23 April 2022. Invasi Rusia ke Ukraina telah menghancurkan ratusan rumah sakit dan fasilitas medis lainnya.

Foto: AP Photo/Evgeniy Maloletka
Salah satu yang paling dikecam adalah serangan Rusia ke sebuah rumah sakit bersalin.

REPUBLIKA.CO.ID, ZAPORIZHZHIA -- Invasi Rusia ke Ukraina telah menghancurkan ratusan rumah sakit dan fasilitas medis lainnya. Kondisi itu menyebabkan dokter tidak memiliki pasokan obat untuk mengatasi kanker atau kemampuan untuk melakukan operasi.

 

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan, banyak tempat bahkan kekurangan antibiotik dasar di timur dan selatan Ukraina yang menjadi medan perang utama. "Jika Anda hanya mempertimbangkan infrastruktur medis, pada hari ini pasukan Rusia telah menghancurkan atau merusak hampir 400 institusi kesehatan: rumah sakit, bangsal bersalin, klinik rawat jalan,” katanya dalam pidato video kepada kelompok amal medis pada Kamis (5/5/2022) waktu setempat.

Baca Juga

Sedangkan di daerah-daerah yang diduduki oleh pasukan Rusia, Zelenskiyy mengatakan, situasinya sangat buruk. "Ini sama dengan kekurangan obat untuk pasien kanker. Ini berarti kesulitan ekstrem atau kekurangan insulin untuk diabetes. Tidak mungkin untuk melakukan operasi. Itu bahkan berarti, cukup sederhana, kekurangan antibiotik," ujarnya.

Dalam salah satu tindakan perang yang paling banyak dikecam, sebuah rumah sakit bersalin dihancurkan pada 9 Maret di Kota Pelabuhan Mariupol yang terkepung. Rusia menuduh serangan itu direkayasa dan mengatakan situs itu telah digunakan oleh kelompok bersenjata Ukraina.

Istana Kremlin mengatakan, hanya menargetkan situs militer atau strategis dan tidak menargetkan warga sipil. Laporan media Ukraina menyatakan, korban sipil dari penembakan dan pertempuran Rusia, serta menuduh Rusia melakukan kejahatan perang, meski klaim itu dibantah oleh Rusia.

Titik pusat pertempuran saat ini berada di kota pelabuhan Mariupol. Diperkirakan 200 warga sipil, bersama dengan pejuang perlawanan Ukraina, terjebak di dalam pabrik baja Azovstal dengan sedikit makanan atau air.

Pabrik baja diguncang oleh ledakan besar pada Kamis, ketika pasukan Rusia berjuang untuk menguasai benteng terakhir Ukraina. Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) bergegas untuk mengevakuasi warga sipil. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, Rusia siap untuk memberikan jalan yang aman bagi warga sipil tetapi mengulangi seruan agar pasukan Ukraina di dalam pabrik untuk melucuti senjata.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile