Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

27 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Malaysia Tiadakan Karantina Bagi Pejabat

Jumat 15 Oct 2021 17:35 WIB

Red: Teguh Firmansyah

 Foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Perdana Menteri menunjukkan Perdana Menteri baru Malaysia Ismail Sabri Yaakob  berbicara di kantornya di Putrajaya, Malaysia, 27 Agustus 2021. Ismail memperkenalkan kabinet barunya pada 27 Agustus.

Foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Perdana Menteri menunjukkan Perdana Menteri baru Malaysia Ismail Sabri Yaakob berbicara di kantornya di Putrajaya, Malaysia, 27 Agustus 2021. Ismail memperkenalkan kabinet barunya pada 27 Agustus.

Foto: EPA-EFE/PRIME MENTER OFFICE MALAYSIA
Pejabat yang tidak dikarantina harus mengikuti protokol kesehatan yang ketat.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Pemerintah Malaysia setuju untuk melaksanakan program bebas karantina pada kelompok pejabat yang baru datang dari luar negeri.  Syaratnya, mereka harus mengikuti protokol perjalanan yang ketat dan terbatas bagi kunjungan resmi.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob, yang juga adalah Ketua Komite Khusus Pengurusan Pandemik Covid-19, mengemukakan rencana itu usai melakukan pertemuan di Putrajaya, Jumat. Kelompok pejabat tersebut adalah pembesar negara, menteri, wakil menteri, menteri besar (pimpinan eksekutif negeri atau provinsi yang mempunyai sultan, ketua menteri (pimpinan eksekutif negeri yang tidak mempunyai sultan), kepala dinas, anggota parlemen, dan pegawai pemerintah.

Baca Juga

"Pelaksanaan program rintisan ini akan dimulai 18 Oktober 2021 dan akan diperluaskan kepada business travellersdalam waktu dekat," katanya.

Di antara syarat-syarat yang dikenakan adalah pejabat yang bersangkutan harus mengajukan permohonan izin dalam tempo yang ditetapkan, dengan menyertakan dokumen-dokumen pendukung kepada Majelis Keselamatan Negara (MKN) dan Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM).

"Menjalani uji PCR tiga hari sebelum pulang ke Malaysia. Menjalani uji PCR setibanya di pintu masuk negara. Syarat-syarat ini dibatasi bagi yang tiba dari negara yang berisiko rendah saja," katanya.

Dia mengatakan syarat tersebut juga dikenakan pada kepada orang-orang yang sudah divaksin dosis lengkap anti-Covid-19. Pada saat yang sama,Ismail mengatakan musyawarah juga setuju melakukan peralihan fase bagi negeri-negeri mulai 18 Oktober 2021 yakni Kelantan, Perak, Pulau Pinang, Sabah dan Kedah-- dari fase dua ke fase tiga.

Melaka dan Lembah Klang (Putrajaya, WP Kuala Lumpur, Selangor) beralih dari fase tiga ke fase empat.Selain itu, Ismail mengatakan layanan kendaraan daringdiperbolehkan mengambil penumpang dengan kapasitas penuh terhitung 16 Oktober 2021.Masa kewajiban karantina juga dipersingkat menjadi tujuh hari di rumah atau di pusat karantina bagi pendatang dari luar negeri yang sudah divaksinlengkap, serta karantina 10 hari di pusat karantina bagi pendatang yang tidak divaksinlengkap.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile