Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

 

9 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Label Rekaman K-Pop JYP Entertainment Berencana tak Cetak Album Fisik Idol-nya

Rabu 10 Aug 2022 18:56 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti

Bos JYP Entertainment (kiri) berencana tidak lagi mencetak album fisik idol-nya untuk meminimalisasi dampak lingkungan. (ilustrasi)

Bos JYP Entertainment (kiri) berencana tidak lagi mencetak album fisik idol-nya untuk meminimalisasi dampak lingkungan. (ilustrasi)

Foto: Soompi
JYP Entertainment ingin meminimalisasi dampak terhadap lingkungan dari album fisik.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL — Album fisik K-Pop adalah bagian unik dan penting dari cara penggemar mendukung grup idola favorit mereka. Album idol Korea sering kali terdiri atas 25 hingga 100 halaman foto, poster, dan kartu foto.

 

Di sisi lain, album K-Pop membawa risiko menjadi sampah karena pembelian massal (membeli banyak salinan dari album yang sama) lazim. Penggemar sering membeli beberapa album fisik karena berbagai alasan, misalnya mendapatkan kartu foto yang berbeda, membantu meningkatkan jumlah penjualan album, dan masuk ke acara penandatanganan penggemar.

Baca Juga

Satu tanda penggemar dapat menghasilkan ribuan penjualan album, dengan beberapa individu membeli ulang lebih dari 100 album untuk kesempatan berbicara dengan grup favorit mereka. Pada masa lalu, organisasi nirlaba di Korea mengeluhkan penggemar yang memberikan sumbangan "kosong" (kartu foto dan konten internal telah diambil) dan album yang agak rusak dalam jumlah besar sebagai cara "membuang" album. Sering kali, para penggemar ini meminta sertifikat donasi dan siaran pers, meskipun album-album itu tidak banyak berguna bagi siapa pun yang mereka sumbangkan.

Meskipun sebelumnya mengatakan bahwa penjualan album fisik membuktikan kesuksesan grup dibandingkan penjualan digital, pendiri label rekaman JYP Entertainment (JYPE), Park Jinyoung, mendiskusikan rencana grup di bawah agensinya untuk mengganti album fisik dengan versi digital yang ramah lingkungan. Rencananya, album ini hanya dilengkapi dengan kartu foto dan menggunakan akses kode untuk semua konten lainnya.

Selama Laporan ESG JYP 2021 yang dirilis pada awal Agustus 2022, Park Jinyoung membahas berbagai cara JYPE berupaya meminimalisasi dampak terhadap lingkungan, termasuk rencana untuk mengganti dan mereformasi CD artis. Grup dan perusahaan lain sudah mulai menerapkan upaya mereka sendiri pada album yang lebih ramah lingkungan.

“Kami sedang melakukan perumusan terbaik untuk menemukan cara paling ramah lingkungan untuk mengganti dan mereformasi CD artis kami,” kata Park Jinyoung dilansir Korea Boo, Rabu (10/8/2022).

Grup K-pop Victon merilis versi album mereka yang hanya dilengkapi dengan photocard pada awal 2022, sementara HYBE telah bereksperimen dengan berbagai versi digital album untuk grup mereka, termasuk album solo J-hope.

Album ramah lingkungan J-hope disambut dengan hasil yang beragam, karena banyak penggemar mengeluh mereka lebih memilih album fisik untuk koleksi sendiri. Ini adalah salah satu masalah yang dimiliki penggemar grup JYPE dengan pengumuman perusahaan, serta penggemar sering bangga memiliki koleksi album artis yang mereka sukai.

“Jika ya, mungkin saya tidak akan membeli album lagi, karena saya hanya bisa membeli album dari orang lain dan mendengarkan lagu-lagunya di Spotify, tidak akan ada gunanya lagi bagi saya jika itu bukan album yang sebenarnya,” tulis penggemar.

Banyak penggemar juga khawatir tentang jumlah penjualan fisik untuk grup. Stray Kids, Twice, dan sebelumnya GOT7 semuanya menjual lebih dari satu juta rekaman di bawah label tersebut. Stray Kids dan Twice memiliki lebih dari satu juta pre-order untuk album mereka. Penjualan album fisik membantu grup peringkat lebih tinggi di tangga lagu di seluruh dunia, termasuk Billboard dan penghargaan pengaruh yang dimenangkan mereka.

“JYPE beralih ke album digital saja, kenapa sekarang? Mengapa selama comeback Twice? Mengapa tidak dari awal tahun atau tahun depan. Saya mencintai lingkungan dan ini adalah langkah yang sangat bagus, tetapi kemudian saya agak khawatir itu akan mengakhiri jumlah penjualan fisik Twice,” tulis penggemar.

Banyak penggemar menghargai keadaan lingkungan atas penjualan album dan melihat rencana perubahan sebagai hal yang positif. Pengurangan limbah album menjadi langkah ke arah yang benar, terutama untuk perusahaan besar JYPE. Itu menjadi contoh bagi perusahaan lain, setidaknya ke arah yang ramah lingkungan. Perusahaan diharapkan akan menemukan cara agar opsi album fisik dan ramah lingkungan tersedia, dan mencegah pembelian massal album fisik untuk acara penggemar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile