Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Komnas HAM Tegaskan Membutuhkan Keterangan Istri Ferdy Sambo

Senin 08 Aug 2022 07:25 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andri Saubani

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam menegaskan, pihaknya membutuhkan keterangan dari istri Irjen Polisi Ferdy Sambo di kasus kematian Brigadir J. (ilustrasi)

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam menegaskan, pihaknya membutuhkan keterangan dari istri Irjen Polisi Ferdy Sambo di kasus kematian Brigadir J. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Komnas HAM besok berencana meminta keterangan istri Ferdy Sambo.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menyatakan, perlunya bagi istri Irjen Pol Ferdy Sambo berinisial PC untuk memberikan keterangan. Hal ini guna membuat perkara kematian Brigadir J semakin terang benderang. 

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam mengungkapkan nama PC selalu disebut dalam proses penggalian keterangan kematian Brigadir J. Sehingga selama ini Komnas HAM menantikan kesiapan PC untuk memberi keterangan. 

Baca Juga

"Ya pasti butuh lah kan semua hal yang terkait keterangan tersebut akan muncul nama Bu Putri dan sebagainya kami pasti butuh," kata Anam kepada wartawan, Senin (8/8/2022). 

Anam menyampaikan pihaknya terus berkomunikasi dengan PC beserta tim kuasa hukumnya. Ia mensinyalkan PC berpeluang memberi keterangan pada pekan ini. 

"Semoga ada perkembangan yang menarik nanti di Minggu ini," ujar Anam. 

Anam menegaskan, sejak awal Komnas HAM memang merencanakan permintaan keterangan kepada PC. Hanya saja, PC masih dalam keadaan terguncang dari segi kesehatan jiwa. Dengan demikian, pemeriksaan terhadap PC tak ditempatkan di awal. 

"Kalau di awal-awal kan memang kita semua mendapatkan informasi kondisinya traumatis dan sebagainya, sehingga kami memang menyusuri satu-satu tahap ke tahap yang lain misalnya soal ADC, soal cyber," ucap Anam. 

Walau demikian, Komnas HAM tak memaksakan bila PC belum bersedia dimintai keterangan pekan ini. Komnas HAM bisa tetap menjalankan agenda lain. 

"Yang kita agendakan Minggu ini dan kami punya kebutuhan yang sangat strategis itu adalah balistik yang sudah tertunda beberapa waktu. Jadi itu yang kami prioritaskan, semoga soal balistik ini Minggu ini bisa segera ketemu," sebut Anam. 

Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu kepada Republika, Senin, menyatakan, pihaknya mengagendakan pertemuan dengan istri Irjen Pol Ferdy Sambo. Pertemuan itu dalam rangka penggalian keterangan PC terkait kondisinya pascameninggalnya Brigadir J. 

"Ya benar besok LPSK akan meminta keterangan (dari PC)," kata Edwin.

LPSK bersedia menyanggupi permintaan kuasa hukum PC agar pemeriksaan dilakukan di kediaman PC. Hal ini guna memperhatikan aspek psikologis yang dialami PC. Secara khusus, LPSK akan menelaah kondisi kesehatan PC dalam pertemuan tersebut. 

"Ini untuk mendalami tentang traumanya (PC)," ujar Edwin. 

Edwin juga menyampaikan LPSK akan mendatangkan tim psikolog tersendiri guna menilai kejiwaan PC. Sehingga nantinya diperoleh hasil asesmen. 

 

"Pastinya kami siapkan psikolog dan psikiater," ucap Edwin.

Diketahui, LPSK belum bisa memutuskan untuk dapat memberikan proteksi kepada Bharada E dan PC. Kedua pemohon proteksi LPSK tersebut, adalah pihak terkait dalam peristiwa baku tembak, yang menewaskan Brigadir J di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo. Bahkan Bharada E sudah berstatus tersangka dalam kasus itu. Kini, Ferdy pun ditahan di Rutan Mako Brimob Depok. 

 

photo
Kejanggalan dari kematian Brigadir J, ajudan eks Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo. - (Republika)
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile