Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

29 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Spider-Man: No Way Home Melambung ke Posisi 8 Film Laris Sepanjang Sejarah

Senin 10 Jan 2022 05:04 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Poster film Spider-Man: No Way Home. Film yang dibintangi Tom Holland ini masuk 10 besar film terlaris sepanjang sejarah.

Poster film Spider-Man: No Way Home. Film yang dibintangi Tom Holland ini masuk 10 besar film terlaris sepanjang sejarah.

Foto: Sony/Marvel
Kantongi Rp 21,9 triliun, Spider-Man: No Way Home masuk deretan film terlaris.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Spider-Man: No Way Home terus mengukir rekor box office. Petualangan Marvel dengan Sony ini telah meraup 1,53 miliar dolar AS (sekitar Rp 21,9 triliun) di seluruh dunia.

Angka itu memperkuat posisinya sebagai film terlaris ke delapan yang pernah ada di box office global (tidak disesuaikan dengan inflasi). Selama akhir pekan lalu, No Way Home menghasilkan 64 juta dolar AS (sekitar Rp 917 miliar) lagi secara internasional dan 33 juta dolar AS (sekitar Rp 472 miliar) di AS.

Baca Juga

Penghasilan ini melewati The Avengers (1,518 miliar dolar AS atau sekitar Rp 21,7 triliun), Furious 7 (1,515 miliar dolar AS atau sekitar Rp 21,6 triliun), Frozen II (1,45 miliar dolar AS atau sekitar Rp 20 triliun) dan Avengers: Age of Ultron (1,4 miliar dolar AS atau sekitar Rp 20 triliun). Apakah itu memiliki cukup tenaga untuk mengalahkan film-film yang berada di posisi enam dan ketujuh?

Jurassic World memegang rekor 1,67 miliar dolar AS atau sekitar Rp 23,9 triliun dan The Lion King 1,66 miliar dolar AS atau sekitar Rp 23,7 triliun. Itu akan menjadi ujian box-office berikutnya dari daya tahan No Way Home.

Di box office AS, Spider-Man: No Way Home tetap menjadi kekuatan di layar lebar meskipun varian omicron dari Covid-19 menyebar dengan cepat. Dengan penjualan tiket 668 juta dolar AS (sekitar Rp 9,5 triliun), sekarang film tersebut menjadi terlaris keenam dalam sejarah di box office domestik, melampaui Titanic (659 juta dolar AS atau sekitar Rp 9,4 triliun) dan Jurassic World (652 juta dolar AS atau sekitar Rp 9,3 triliun).
 
Dalam waktu singkat, Spider-Man: No Way Home akan mengambil tempat kelima yang menjadi milik Avengers: Infinity War (678 juta dolar AS atau sekitar Rp 9,7 triliun). Diprediksi, aksi manusia laba-laba akhirnya bisa mendarat di tempat keempat, di mana ada Black Panther (700 juta dolar AS atau sekitar Rp 10 triliun) saat ini.
 

Secara internasional, Spider-Man: No Way Home telah mengumpulkan 867,5 juta dolar AS (sekitar Rp 12 triliun) sejak debutnya pada Desember 2021. Selama akhir pekan, film dari adaptasi buku komik terbaru yang dipimpin Tom Holland itu  dibuka di Jepang dengan 11,8 juta juta dolar AS (sekitar Rp 169 miliar), yang lebih tinggi dari penjualan tiket untuk Homecoming 2017 sebesar 76 persen dan di depan Far From Home 2019 sebesar 35 persen di negara yang sama.

 

Di antara pasar lainnya, No Way Home menghasilkan penerimaan yang solid di Inggris (6,2 juta dolar AS atau sekitar Rp 88 miliar), Meksiko (2,5 juta dolar AS atau sekitar Rp 35,8 miliar), dan Indonesia (1,2 juta dolar AS atau sekitar Rp 17,8 miliar). Film ini mencetak prestasi yang baik di Inggris dengan mengumpulkan 105,8 juta dolar AS (sekitar Rp 1,5 triliun) hingga saat ini.

Baca juga : Keanu Reeves Baik Banget, Ini Kesaksian Pemeran Pengganti Trilogi Matrix

Wilayah berpenghasilan tertinggi lainnya, termasuk Meksiko dengan 69,7 juta dolar AS (sekitar Rp 998 miliar), Korea Selatan dengan 55,8 juta dolar AS (sekitar Rp 799 miliar), dan Prancis dengan 55,2 juta dolar AS (sekitar Rp 790 miliar). No Way Home tidak diputar di China yang merupakan pasar bioskop terbesar di dunia.

Di tempat lain di box office internasional, komedi musikal animasi Universal Sing 2 meraih 17 juta dolar AS (sekitar Rp 243 miliar) dari 54 pasar luar negeri. Film yang dirilis sekitar Natal telah menghasilkan 81 juta dolar AS (sekitar Rp 1,1 triliun) secara internasional dan 190,8 juta dolar AS (sekitar Rp 2,7 triliun) secara global sejauh ini.

 
Rilis film liburan lainnya, Disney dan 20th Century The King's Man, menambahkan 13,4 juta dolar AS (sekitar Rp 191 miliar) lagi dari 43 wilayah selama akhir pekan. The Matrix Resurrections juga telah berjuang untuk menarik penonton.
 
Di Amerika Utara, The Matrix Resurrections memulai debutnya setiap hari di HBO Max, dan di luar negeri. Angsuran keempat dalam seri aksi fiksi ilmiah Warner Bros itu menghasilkan 7,7 juta dolar AS (sekitar Rp 110 miliar) dari 76 pasar, meningkatkan penghitungannya menjadi 90 juta dolar AS (sekitar Rp 1,2 triliun) secara internasional dan 124,5 juta dolar AS (sekitar Rp 1,7 triliun) secara global.
 
Ini adalah hasil yang lemah untuk sebuah film yang menelan biaya 190 juta dolar AS (sekitar Rp 2,7 triliun), jumlah yang besar dan kuat yang tidak termasuk biaya pemasaran global. Resurrections dibuka di China pada Jumat, yang bisa menjadi keuntungan bagi penjualan tiket atau bisa gagal membuat titik balik.
 
 
Selama pandemi, film-film Hollywood tidak membuat banyak dampak di bioskop-bioskop China. Di tempat kelima (di antara film-film Hollywood), fabel musikal Disney Encanto memperoleh 5,8 juta dolar AS (sekitar Rp 83 miliar) dari 36 wilayah internasional.
 
Film keluarga yang mendapat ulasan baik, yang saat ini ada di Disney Plus, telah meraup 123 juta dolar AS (sekitar Rp 1,7 triliun) di luar negeri dan 215 juta dolar AS (sekitar Rp 3 triliun) secara global hingga saat ini.
 

 
 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile